Depan Artikel Kesehatan Apakah hepatitis C bisa menular melalui hubungan seks?

Apakah hepatitis C bisa menular melalui hubungan seks?

5 min read
0
0
34
Apakah hepatitis C bisa menular melalui hubungan seks

Hepatitis C ditularkan oleh virus hepatitis C (HCV). Ini dapat menyebar dari orang ke orang jika hubungan seks tanpa kondom. Menurut sebuah penelitian, 190.000 kasus hubungan seks tanpa kondom akan memiliki satu kasus infeksi virus. Beberapa informasi di bawah ini akan membantu Anda lebih memahami tentang hubungan antara seks dan hepatitis.

Baca juga : 3 Pertanyaan Yang Sering Diajukan tentang Hepatitis A

Hepatitis C biasanya tidak menyebabkan gejala hingga akhir infeksi kronis. Faktanya, kebanyakan orang tidak tahu bahwa mereka terinfeksi hepatitis C sampai kerusakan hati terlihat selama pemeriksaan kesehatan rutin, mungkin beberapa dekade kemudian.

Bagaimana proses penularan hepatitis C?

Rute penularan hepatitis C meliputi:

  • Dari ibu ke anak selama kehamilan;
  • Ditusuk jarum yang digunakan oleh pasien;
  • Bagikan barang-barang pribadi seseorang, seperti pisau cukur dan sikat gigi;

Meski jarang, hepatitis C juga bisa ditularkan melalui hubungan seksual. Bagi orang-orang yang berisiko tinggi untuk infeksi HIV, tes hepatitis tersedia pada pengaturan infeksi menular seksual.

Risiko berhubungan seks

Ada risiko tinggi hepatitis C melalui aktivitas seksual seperti:

  • Memiliki banyak pasangan;
  • Penyakit Menular Seksual (IMS);
  • HIV positif;
  • Aktivitas seksual yang keras;
  • Seks tidak aman, seperti tidak menggunakan kondom;
  • Tidak menggunakan metode perlindungan dengan benar.

Meskipun virus hepatitis C ditemukan dalam air mani, tetapi ditularkan melalui darah, risikonya lebih tinggi. Ini bisa terjadi dari luka terbuka, luka atau lesi kulit lainnya. Kontak kulit saat berhubungan seks juga dapat mentransfer darah dari satu orang ke orang lain, sehingga virus dapat menginfeksi.

Koinfeksi HIV dan hepatitis C cukup umum. Bahkan, antara 50 dan 90% pengguna narkoba HIV juga mendapatkan hepatitis C. Ini karena kedua penyakit memiliki faktor risiko yang sama, termasuk berbagi jarum suntik dan berhubungan seks.

Pencegahan hepatitis C

Saat ini, tidak ada vaksin untuk hepatitis C. Namun, ada banyak cara untuk mencegah infeksi. Misalnya, berhenti minum obat narkotika dan berbagi jarum. Peralatan secara hati-hati disterilkan untuk memastikan keamanan. Saat menggunakan jarum dan peralatan lainnya, minta dokter Anda untuk mengikuti prosedur.

Jika Anda berhubungan seks dengan seseorang dengan hepatitis C, Anda dapat mencegah infeksi dengan berbagai cara, termasuk.

  • Gunakan kondom saat berhubungan seks, termasuk seks oral;
  • Jangan melakukan hubungan seks ketika kedua sisi memiliki lesi kulit terbuka di alat kelamin;
  • Menguji penyakit menular seksual dan meminta pasangan Anda untuk melakukan tes;
  • Monogami;
  • Jujurlah dengan semua pasangan seksual tentang kondisi kesehatan Anda;
  • Lakukan tindakan pencegahan jika Anda HIV positif (Anda jauh lebih mungkin untuk mendapatkan hepatitis C jika Anda memiliki HIV).

Tes antibodi Hepatitis C, juga dikenal sebagai tes anti-HCV, adalah tes yang menentukan keberadaan antibodi HCV dalam darah seseorang. Tubuh Anda akan menghasilkan antibodi untuk melawan virus jika seseorang menderita hepatitis C. Jika tes positif untuk antibodi, dokter sering menyarankan Anda melakukan tes untuk melihat apakah mereka memiliki infeksi. hati C atau tidak. Tes ini disebut RNA atau PCR.

Anda harus mengunjungi dokter Anda secara teratur untuk mengontrol kondisi Anda jika Anda melakukan hubungan seks yang tidak aman. Beberapa virus dan infeksi, termasuk hepatitis C, tidak menimbulkan gejala selama beberapa minggu setelah terpapar. Sambil menunggu virus menunjukkan gejala, Anda dapat menginfeksi pasangan Anda tanpa menyadarinya.

Hepatitis C didiagnosis dengan tes darah. Anda harus segera memeriksakan diri ke dokter, jika Anda memiliki tanda dan gejala hepatitis C. Perawatan mungkin termasuk obat yang membantu membunuh virus dalam darah dan pada akhirnya membantu Anda mengobati hepatitis. C.

Facebook Comments
Artikel Selanjutnya
Load More By Lucy Anike Putri
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Tanda dan gejala penyakit hepatitis C

Hepatitis C adalah penyakit serius yang disebabkan oleh virus hepatitis. Hepatitis C tidak…