Depan Artikel Kesehatan Cara pencegahan pneumonia pada anak-anak

Cara pencegahan pneumonia pada anak-anak

5 min read
0
127
Cara pencegahan pneumonia pada anak-anak

Banyak orang dewasa mengatakan bahwa di musim panas, cuaca hangat, ketahanan anak-anak lebih baik, anak-anak tidak berisiko terkena pneumonia.

Namun pada kenyataannya, bahkan di musim panas, bayi berisiko terkena pneumonia jika orang tua tidak tahu cara menjaga kebiasaan, kegiatan, dan kesenangan anak-anak mereka. Kesalahpahaman, mengabaikan gejala awal penyakit yang dalam banyak kasus, anak dibawa ke rumah sakit dalam kondisi parah.

Penyebab dan tanda-tanda pneumonia pada anak-anak

Cuaca dingin, berkeringat, dan kekeringan adalah penyebab umum pneumonia di musim panas. Namun, ini bukan satu-satunya alasan yang menyebabkan penyakit pernafasan yang dialami anak-anak di musim ini.

Di musim panas, banyak keluarga memiliki kebiasaan AC sepanjang hari serta banyak orang dan seringkali perbedaan suhu antara ruangan dan luar ruangan cukup tinggi untuk masuk ke ruangan yang panas, dingin tiba-tiba Bayi tidak tepat waktu beradaptasi dengan peradangan saluran pernapasan bagian atas. Tanpa perawatan yang baik, pneumonia bisa menjadi komplikasi.

Baca juga : Diagnosis dan Pengobatan Polio

Ada juga anak-anak dengan pneumonia karena cuti orangtua di pantai dan berjam-jam terkena sinar matahari, angin di pantai.

Menurut dokter Spesialis, pneumonia adalah salah satu infeksi saluran pernapasan akut (NKHHCT). Wabah terbagi menjadi dua jenis: Infeksi saluran pernapasan atas dan bawah. Gejala termasuk rinitis, otitis media, radang hidung, amiddan. Infeksi pernapasan yang lebih rendah termasuk laringitis, trakea, bronkitis dan pneumonia. Dengan demikian, anak-anak dengan infeksi saluran pernafasan akut sering mulai dengan nasopharyngitis.

Selama musim panas yang panas, anak-anak sering haus dan lebih memilih es air dingin atau es krim. Saat menggunakan makanan, anak-anak yang terlalu dingin lebih mungkin terkena pilek, radang tenggorokan, hidung. Ekspresi adalah batuk, demam, pilek. Penyakit ini akan sembuh sendiri dalam waktu sekitar 2 minggu. Namun, jika anak memiliki ketahanan yang buruk, kondisi pencemaran lingkungan, debu berdebu, asap dapur, asap rokok … terutama jika keluarga menderita infeksi saluran pernafasan akut, anak-anak Sangat rentan terhadap infeksi. Tanpa intervensi yang tepat waktu, anak dapat menjadi pneumonia.

Perawatan yang tepat dan pencegahan untuk anak-anak di musim panas

Menurut dokter, untuk perawatan dan pencegahan pneumonia pada masa kanak-kanak di musim panas, orang tua harus memperhatikan nutrisi musim panas untuk anak-anak serta lingkungan dan kebiasaan hidup:

  • Menyusui, menyusui dini segera setelah lahir, ASI eksklusif dalam 6 bulan pertama dan menyusui hingga 2 tahun untuk memastikan ketahanan terbaik bagi anak-anak.
  • Makan lebih banyak, 4 kelompok makanan (sereal, protein hewani atau kacang-kacangan, lemak, sayuran).
  • Di musim panas, anak-anak harus menghindari makan makanan dingin, makan terlalu banyak krim dan makanan untuk waktu yang lama di kulkas.
  • Jika Anda menggunakan AC sebaiknya tidak dingin di bawah 25 derajat, sehingga anak-anak berbaring atau bermain di tempat yang sejuk untuk mencegah terlalu banyak keringat, jika tidak kering anak akan lebih mungkin terkena pilek.
  • Kebersihan pribadi dan lingkungan yang bersih, hindari asap dan debu di rumah.
  • vaksinasi lengkap sesuai jadwal. Khususnya imunisasi lengkap pada tahun pertama.
  • Ketika seorang anggota keluarga memiliki infeksi pernafasan seperti influenza, tuberkulosis memerlukan isolasi agar tidak menginfeksi anak.
  • Deteksi dini anak-anak dengan tanda-tanda infeksi saluran pernapasan atas seperti pilek, rinitis, tenggorokan, untuk manajemen yang tepat waktu, perawatan yang baik untuk mencegah penyakit berubah menjadi pneumonia.
  • Menjaga anak-anak tetap sehat di musim panas, ibu perlu menyiapkan anak-anak diet optimal untuk memenuhi jumlah air, konsumsi energi di hari anak, ketika anak-anak memiliki ketahanan yang baik. masalah patologis akan diminimalkan.
Artikel Selanjutnya
Load More By Masroni
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Perubahan Iuran Tabarru’ Allianz Syariah

Pada tanggal 13 Mei 2019 kemaren, setiap nasabah Allianz menerima pemberitahuan melalui em…