Depan Artikel Kesehatan Diagnosis dan Pengobatan Polio

Diagnosis dan Pengobatan Polio

5 min read
0
43
Diagnosis dan Pengobatan Polio

Paralisis atau polio dapat menyebabkan kelumpuhan sementara atau permanen pada otot, cacat, kelainan bentuk pinggul, pergelangan kaki dan kaki. Meskipun banyak cacat dapat diperbaiki dengan pembedahan dan terapi fisik, perawatan mungkin tidak dipilih untuk pengembangan di negara-negara di mana polio terus beredar. Akibatnya, anak-anak yang bertahan hidup polio dapat hidup dengan cacat berat.

Baca juga : Tanda, Gejala dan Penyebab Polio

Tes dan diagnostik Penyakit Polio       

Dokter sering mengenali polio karena gejala seperti leher kaku, refleks tidak teratur, kesulitan menelan dan bernapas. Untuk menentukan diagnosis, sampel tenggorokan, feses atau cairan CSF – cairan tak berwarna yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang – diuji untuk keberadaan virus polio.

Perawatan dan Pengobatan Penyakit Polio

Karena tidak ada obat untuk polio, fokusnya adalah pada peningkatan kenyamanan, mempercepat pemulihan dan mencegah komplikasi. Dukungan perawatan meliputi:

  • Istirahat di tempat tidur.
  • Antibiotik untuk infeksi sekunder (bukan untuk virus polio).
  • Analgesik untuk nyeri.
  • Peralatan ventilator untuk membantu pernapasan.
  • Latihan (terapi fisik) untuk mencegah deformitas dan hilangnya fungsi otot.
  • Diet bergizi.

Cara Pencegahan Polio

Meskipun kebersihan dan higiene masyarakat yang hati-hati dapat membantu mengurangi penyebaran polio, cara paling efektif untuk mencegahnya adalah dengan vaksin polio.

Vaksin polio

Saat ini, sebagian besar anak di Amerika Serikat menerima empat dosis virus polio yang tidak aktif (IPV) pada usia berikut:

  • 2 bulan.
  • 4 bulan.
  • Dari 6 hingga 18 bulan.

Dosis booster, antara usia 4 dan 6 ketika anak bergabung dengan sekolah. IPV 90 persen efektif setelah dua dosis dan 99 persen efektif setelah tiga dosis. Tidak dapat menyebabkan kelumpuhan dan aman bagi orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Efek samping yang umum adalah rasa sakit dan kemerahan di tempat suntikan.

Reaksi alergi terhadap vaksin

IPV dapat menyebabkan reaksi alergi pada beberapa orang. Karena vaksin mengandung isi streptomisin, neomisin dan polimiksin B, itu tidak boleh diberikan kepada siapa pun yang telah meresponnya.

Tanda dan gejala reaksi alergi biasanya terjadi dalam beberapa menit hingga jam setelah foto dan mungkin termasuk:

  • Demam tinggi.
  • Sesak nafas.
  • Suara serak atau mengi.
  • Jantung berdetak cepat.
  • Kelainan kulit.
  • Pembengkakan tenggorokan.

Jika Anda atau anak Anda mengalami reaksi alergi setelah pemberian dosis, segera dapatkan bantuan medis.

Kombinasi vaksin

Vaksin polio sering dikombinasikan dengan vaksin lain, termasuk tetanus, diphtheria dan acellular pertussis (DTaP); Hepatitis B (HBV-Hib) dan vaksin konjugasi pneumokokus (PCV). Tetapi Anda mungkin perlu mendapatkan semua bidikan Anda.

Vaksin kombinasi yang disebut Pediarix tersedia untuk mengurangi jumlah suntikan selama dua tahun pertama kehidupan. Pediarix menggabungkan DTaP, hepatitis B dan polio menjadi satu vaksin. Efek samping pediarix serupa dengan yang diberikan secara individual, meskipun demam lebih mungkin terjadi pada anak yang menerima Pediarix dibandingkan pada anak yang menerima vaksin terpisah.

Vaksinasi untuk orang dewasa

Di Amerika Serikat, orang dewasa tidak diimunisasi secara teratur terhadap polio karena sebagian besar diimunisasi dan kemungkinan terkena polio sangat kecil. Namun, beberapa orang dewasa dengan risiko tinggi polio yang telah memiliki serangkaian vaksinasi primer dengan vaksin IPV atau oral polio (OPV) akan menerima dosis booster tunggal. IPV. Satu dosis IPV memperpanjang hidup. Orang dewasa berisiko termasuk mereka yang bepergian ke bagian dunia di mana polio terus terjadi atau yang merawat mereka yang mungkin mengeluarkan virus polio liar.

Jika Anda divaksinasi atau diimunisasi, akan menerima serangkaian vaksin polio dengan IPV – dua dosis dalam waktu sekitar empat sampai delapan minggu dan dosis ketiga enam sampai 12 bulan setelah dosis kedua.

Artikel Selanjutnya
Load More By Lucy Anike Putri
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Hidung tersumbat ? Inilah cara mengatasinya

Bahkan dalam cuaca, Anda juga bisa memiliki hidung yang tersumbat. Berikut adalah tujuh ti…