Depan Artikel Kesehatan Fakta Radang Tenggorokan Yang Harus Diwaspadai

Fakta Radang Tenggorokan Yang Harus Diwaspadai

23 min read
0
0
45
Radang tenggorokan adalah jenis infeksi yang disebabkan oleh bakteri Streptococcus grup A yang menyebabkan tenggorokan yang sakit dan meradang. Kebanyakan sakit tenggorokan disebabkan oleh virus,

Radang tenggorokan adalah jenis infeksi yang disebabkan oleh bakteri Streptococcus grup A yang menyebabkan tenggorokan yang sakit dan meradang. Kebanyakan sakit tenggorokan disebabkan oleh virus, bukan bakteri strep. Gejala radang tenggorokan pada orang dewasa, anak usia paruh baya, dan remaja meliputi:

  • Sakit tenggorokan (90%)
  • Sakit kepala (85%)
  • Demam (85%)
  • Sakit perut (65%)

Gejala radang tenggorokan pada bayi dan balita juga bisa termasuk pembuangan hidung yang kental, berkurangnya nafsu makan, fussiness, dan kelenjar getah bening bengkak. Gejala yang terkait dengan infeksi saluran pernapasan bagian atas seperti hidung tersumbat, sakit otot dan lecet lidah, biasanya tidak ada radang tenggorokan.

Baca juga : Pantangan Asam Urat Yang Sebaiknya Dihindari

Sakit tenggorokan sangat menular dan biasanya menyebar melalui kontak langsung dari orang ke orang. Diagnosis radang tenggorokan terbentuk baik melalui rapid strep test (RADT) atau kultur tenggorokan. Sakit tenggorokan sembuh dengan terapi antibiotik. Meski jarang terjadi, ada beberapa komplikasi yang mungkin timbul akibat infeksi radang tenggorokan.

Apa itu radang tenggorokan? Apa penyebabnya?

Radang tenggorokan adalah infeksi bakteri pada langit-langit lunak dan daerah tonsil. Ahli mikrobiologi mengidentifikasi anggota keluarga bakteri Streptococcus yang menyebabkan radang tenggorokan sebagai “GAS” (Kelompok A, beta hemolitik, Streptococcus pyogenes ).

Siapa yang mengalami radang tenggorokan?

Radang tenggorokan paling sering terjadi pada anak kecil dan remaja, tapi juga bisa terjadi pada balita dan orang dewasa. Sakit tenggorokan sangat menular dan ini paling sering terjadi di masyarakat selama bulan-bulan musim dingin. Gejala dan tanda fisik radang tenggorokan dapat bervariasi tergantung pada usia orang yang terinfeksi.

Bagaimana penyebaran radang tenggorokan? Berapa lama menular?

Sakit tenggorokan sangat menular dan paling sering menyebar melalui kontak langsung orang-ke-orang. Masa inkubasi (waktu yang dibutuhkan dari paparan infeksi hingga munculnya gejala) karena radang tenggorokan adalah dua sampai lima hari. Bagian dari tetesan udara dan / atau air liur dari individu yang terinfeksi ke orang lain adalah mekanisme yang paling mungkin untuk mengatasi radang tenggorokan.

Tempat yang dekat (seperti rumah, kelas, pusat penitipan anak, asrama perguruan tinggi, dll.) Menyediakan lingkungan yang ideal untuk melewati bakteri strep dari satu orang ke orang lainnya. Risiko tertular infeksi tenggorokan adalah sekitar 40% di lingkungan rumah tangga. Sebagian besar spesialis penyakit menular percaya bahwa pasien tidak lagi menular setelah 24 jam terapi antibiotik yang efektif. Penyebaran bakteri strep melalui transmisi makanan terbawa kurang umum dibandingkan pertukaran tetesan tetesan atau air liur orang langsung.

Kemungkinan yang tepat untuk mengembangkan radang tenggorokan dari hewan peliharaan keluarga tidak diketahui, namun kebanyakan ahli percaya bahwa hal itu minimal.

Berapa lama radang tenggorokan berlangsung?

Sakit tenggorokan biasanya akan membaik dengan sendirinya dalam dua sampai lima hari, bagaimanapun, Anda mungkin mulai merasa lebih baik dalam satu atau dua hari setelah antibiotik dimulai. Sakit tenggorokan tetap menular selama 24 jam pertama setelah memulai antibiotik, jadi disarankan agar orang-orang tinggal di rumah dari tempat kerja atau sekolah untuk menghindari penyebaran infeksi.

Apa tanda dan gejala umum radang tenggorokan?

Tanda radang tenggorokan tidak unik – banyak infeksi virus (yang menyebabkan sebagian besar sakit tenggorokan) dapat memiliki tanda dan gejala yang sama dengan infeksi kelompok A strep (GAS). Biasanya, anak yang lebih tua dan remaja akan mengalami gejala seperti:

  • Demam (umumnya 102 F [38,8 C] dan lebih tinggi)
  • Sakit tenggorokan (dapat bervariasi dari ringan sampai sedang dalam tingkat keparahan)
  • Sakit kepala
  • Kesal perut dengan mual , kadang cukup parah menyebabkan muntah
  • Hidung meler , batuk , suara serak, nyeri otot, diare dan lecet mulut umumnya tidak terlihat dengan infeksi radang tenggorokan. Gejala ini biasanya menunjukkan sakit tenggorokan yang disebabkan oleh virus.

Orang dewasa dengan radang tenggorokan mungkin memiliki gejala lebih ringan yang mungkin tidak memerlukan evaluasi medis kecuali riwayat paparan terhadap radang tenggorokan diketahui. Amandel bengkak dari radang tenggorokan.

Apa saja tanda dan gejala radang tenggorokan lainnya?

Tanda dan gejala infeksi radang tenggorokan lainnya dapat meliputi:

  • Kemerahan langit-langit lunak, uvula (struktur “punching bag” tergantung dari bagian belakang langit-langit lunak), dan amandel . Umumnya, amandel mungkin memiliki tampilan bergelombang di permukaannya – agak seperti bola golf
  • Bintik berwarna putih atau kuning pada amandel (eksudat tonsillar)
  • Petechiae (terlihat seperti titik merah terang 1-2 mm yang mewakili kapiler pecah) yang berserakan di langit-langit lunak.
  • Kelenjar getah bening leher yang membesar dan lembut (juga dikenal sebagai kelenjar getah bening)

Ruam yang menyebar di atas batang tubuh dan daerah selangkangan. Deskripsi klasik ini ruam adalah bahwa hal itu terlihat seperti “angsa benjolan pada moderat sengatan matahari “. Adanya infeksi strep dan ruam spesifik ini disebut demam scarlet . Diagnosis ini tidak menyiratkan infeksi strep yang lebih parah atau menyiratkan adanya perubahan prognosis atau manajemen. Ruamnya tidak menular. Beberapa indivava yang mengalami demam acarlet juga bisa mengalami pengelupasan kulit pada ujung jari. Sementara kebanyakan pasien dengan radang tenggorokan akan mengalami tanda dan gejala ini, tidak semua pasti akan hadir pada setiap individu.

Apakah tanda dan gejala radang tenggorokan pada bayi dan balita?

Informasi di atas terlihat pada orang-orang yang paling mungkin memiliki infeksi tenggorokan, termasuk anak-anak dan remaja yang lebih tua. Namun, kelompok usia lainnya mungkin mengalami beberapa gejala yang berbeda dengan infeksi tenggorokan.

 

Bayi dengan radang tenggorokan lebih sering mengalami discharge nasal tebal, demam ringan (<101 F [38,33 C]), penurunan nafsu makan, dan kelelahan.

Balita (anak-anak dari satu sampai tiga tahun) dengan radang tenggorokan mungkin mengeluh sakit tenggorokan dan penurunan nafsu makan berikutnya, dan kelenjar getah bening bengkak di bagian depan leher di bawah mandibula (tulang rahang bawah). Seorang dokter akan melakukan kultur tenggorokan pada pasiennya untuk menguji radang tenggorokan.

Tes apa yang mendiagnosis radang tenggorokan?

Ada dua tes umum yang digunakan untuk mendiagnosis radang tenggorokan dengan rapid strep test (RADT) dan budaya tenggorokan tradisional. Banyak kantor medis, klinik, dan departemen gawat darurat menggunakan tes strep yang cepat (RADT – tes deteksi antigen cepat) untuk mendiagnosis radang tenggorokan. Usus tenggorokan diperoleh dari bagian belakang tenggorokan dan amandel, dan sebuah “kit” RADT digunakan untuk membantu mengetahui ada tidaknya bakteri strep.

Waktu putar balik untuk hasil tes umumnya adalah 10 menit. Tes RADT sekitar 70% -95% akurat dalam menentukan keberadaan bakteri strep. Sebagian besar panduan merekomendasikan bahwa tes strep cepat yang cepat dikonfirmasi dengan adanya budaya tenggorokan, yang dapat memakan waktu beberapa hari untuk mendapatkan hasilnya.

Pengobatan sebelum antibiotik sebelum mendapatkan sikat tenggorokan untuk bakteri strep dapat mengganggu hasil kultur tenggorokan, dan dengan demikian kemampuan untuk mendiagnosis dan mengobati infeksi tenggorokan dengan benar. Pengobatan antibiotik sebelum tes strept rapid cenderung tidak memiliki hasil negatif palsu karena tes ini dirancang untuk mendokumentasikan adanya atau tidak adanya bakteri GAS. Bakteri mati yang tersisa pada pasien memungkinkan hasil yang positif.

Tes tradisional, sebuah budaya tenggorokan, melibatkan pengumpulan dari belakang tenggorokan dan amandel. Diperlukan waktu sekitar 24 sampai 48 jam untuk mengetahui ada tidaknya kelompok bakteri strep A. Tes ini biasanya lebih akurat dalam mendiagnosis radang tenggorokan dibandingkan dengan rapid strep test.

  • Tes darah untuk riwayat infeksi strep

Tes kultur regangan cepat dan tenggorokan dirancang untuk menentukan apakah seseorang saat ini memiliki infeksi tenggorokan. Terkadang perlu diketahui apakah pasien memiliki riwayat infeksi strep baru-baru ini. Dalam hal ini, dua tes darah tersedia:

  • Titer ASO (antistreptolysin O)
  • Titer anti-DNase
  • Antibodi yang tes ini sensitif terhadap biasanya tidak hadir sampai beberapa minggu setelah infeksi strep akut. Tes ini dapat dipesan saat mengevaluasi pasien yang mungkin telah mengalami komplikasi tertunda (seperti demam rematik atau glomerulonefritis) setelah infeksi tenggorokan.

Apa pengobatan alami dan rumah membantu menenangkan sakit tenggorokan?

Ada sejumlah pengobatan di rumah yang bisa digunakan untuk mengurangi gejala radang tenggorokan. Mereka dapat digunakan apakah pasien mengalami radang tenggorokan atau penyebab virus penyakit mereka. Obat ini tidak boleh digunakan sebagai pengganti antibiotik lengkap jika infeksi strep sedang diobati. Home remedies untuk menenangkan gejala radang tenggorokan meliputi:

 

  • Kumur air asin : campurkan ¼ sampai ½ sendok teh dengan 8 ons air hangat. Anak kecil mungkin secara tidak sengaja menelan solusinya dan bukannya berkumur dan karenanya harus menghindari pendekatan ini.
  • Tenggorokan mungkin tersedot untuk mengurangi gejala nyeri atau kekeringan tenggorokan. Beberapa pelega topikal mengandung anestesi topikal. Anak-anak yang sangat muda seharusnya tidak diberi tenggorokan tenggorokan, karena bisa menjadi bahaya tersedak.
  • Tenggorokan yang mengandung penghilang rasa sakit topikal (benzokain, fenol) dapat digunakan untuk menghilangkan sakit tenggorokan, meskipun pelega tenggorokan sering memberi kelegaan yang lebih lama.
  • Makanan dan minuman panas atau dingin : Es krim, smoothies, es loli, minuman dingin, sup kaldu hangat (tidak panas), dan teh hangat dengan madu dapat membantu menenangkan sakit tenggorokan. Madu harus dihindari pada bayi kurang dari 1 tahun karena kemungkinan peningkatan toksisitas dan kelumpuhan botulinum .

Obat over-the-counter (OTC) apa yang bisa menenangkan sakit tenggorokan?

Beberapa obat bebas (OTC), seperti acetaminophen ( Tylenol ) dan obat antiinflamasi nonsteroid ( NSAID ) seperti ibuprofen ( Advil dan Motrin ) dapat digunakan untuk menurunkan demam dan memberikan rasa sakit untuk sakit tenggorokan. Aspirin tidak boleh digunakan pada anak-anak atau remaja karena hubungannya dengan sindrom Reye.

Apa saja potensi komplikasi radang tenggorokan?

Kemungkinan komplikasi radang tenggorokan meliputi:

  • Tengah infeksi telinga ( otitis media )
  • Sindrom syok toksik (komplikasi parah yang jarang terjadi yang dapat menyebabkan kegagalan organ multipel dan kadang-kadang kematian)
  • Peritonsillar abses atau abses retrofaring (berdinding-off koleksi nanah) yang mengandung bakteri GAS yang biasanya memerlukan drainase
  • Demam reumatik akut (ARF): Meskipun jarang terjadi, komplikasi infeksi strept yang tidak diobati atau tidak ditangani ini dapat memiliki konsekuensi yang menghancurkan dan seumur hidup. Dipercaya bahwa karena pembasmian bakteri strep yang tidak lengkap, organisme GAS tertentu menyebabkan respons kekebalan, yang dapat menyerang sendi yang menyebabkan artritis permanen . Yang lebih penting adalah respons autoimun terhadap katup jantung, yang dapat merusaknya dan bisa menyebabkan gagal jantung . Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa terapi antibiotik yang efektif dan tepat untuk radang tenggorokan sangat mengurangi kemungkinan terjadinya ARF.
  • Glomerulonefritis: Serupa dengan respon imun abnormal yang terlihat pada ARF, antibodi dapat mengembangkan dan merusak saringan mikroskopik (glomerulus) ginjal. Komplikasi ini lebih sering menyerang anak-anak berusia antara 7 sampai 10 tahun. Sementara yang lebih umum daripada demam reumatik akut, glomerulonefritis memiliki prognosis yang kurang serius. Pengobatan yang efektif ada dan kebanyakan anak melakukan pemulihan total dan tidak mengalami kerusakan ginjal jangka panjang. Tidak seperti ARF, perkembangan glomerulonefritis tidak harus dicegah dengan pengobatan antibiotik yang efektif.
  • PANDAS (Pediatric Autoimun Neuropsikiatri Gangguan Terkait dengan Strep): Spesialis memperdebatkan tautan yang diusulkan dari infeksi GAS pada anak-anak dengan perkembangan dan / atau perburukan perilaku obsesif-kompulsif atau gangguan tic (sindrom Tourette secara ekstrem). Salah satu bidang yang diteliti dalam kondisi kontroversial ini adalah apakah terapi antibiotik mempengaruhi perkembangan, atau tingkat keparahan dari, kelainan tersebut.

 Bagaimana cara mencegah radang tenggorokan?

Tidak ada vaksin yang saat ini tersedia untuk mencegah radang tenggorokan, namun ada beberapa perilaku untuk mengurangi kemungkinan berkembangnya infeksi tenggorokan. Ini termasuk:

  • Hindari orang yang sakit tenggorokan, dan terutama mereka yang menderita radang tenggorokan terdokumentasi, sampai mereka minum antibiotik lebih dari 48 jam.
  • Cuci tangan Anda sering setelah menggunakan barang-barang yang mungkin mengandung bakteri strep strep (misalnya, piring dan peralatan).
  • Jangan berbagi makanan atau minuman dengan orang yang sakit.
  • Berikan semangat untuk orang sakit untuk menutupi hidung dan mulut mereka saat mereka bersin atau batuk .

Berbeda dengan sakit tenggorokan yang umum, radang tenggorokan disebabkan oleh infeksi bakteri. Bakteri Streptococcus (disebut “kelompok A strep”) menginfeksi tenggorokan dan amandel, dan akan segera merespons antibiotik. Penting untuk membedakan radang tenggorokan dari sakit tenggorokan karena perawatan untuk keduanya sangat berbeda.

Apa yang biasa ditemukan?

Sakit tenggorokan bisa sangat menyakitkan, tapi ini tidak menyakitkan seperti radang tenggorokan. Tidak seperti radang tenggorokan, biasanya sakit tenggorokan biasanya disebabkan oleh virus. Ini berarti tidak akan merespon antibiotik. Bahkan jika itu bukan radang tenggorokan, Anda mungkin perlu menemui dokter untuk mendapatkan bantuan sakit tenggorokan. Inilah saatnya menemui dokter jika sakit tenggorokan:

  • berlangsung lebih lama dari seminggu,
  • terus datang kembali,
  • membuat suara Anda serak selama lebih dari dua minggu,
  • menyebabkan dehidrasi , atau
  • kekhawatiran Anda dalam beberapa masalah lain.

Radang Tenggorokan dan Demam Rematik

Demam bisa berubah dari yang buruk menjadi lebih parah dengan radang tenggorokan. Itulah salah satu alasan mengapa pengobatan dengan antibiotik begitu penting. Tanpa pengobatan, demam rematik bisa masuk, biasanya sekitar dua minggu sampai sebulan setelah tanda radang tenggorokan pertama kali muncul. Demam reumatik jauh lebih banyak daripada demam biasa ini bisa menyebabkan masalah sendi, jantung, kulit, dan otak yang parah. Hal ini dapat merusak katup jantung juga.

Apakah ada nodus limfa yang bengkak?

Sakit tenggorokan bisa menyebar melalui kontak langsung, terutama saat tetesan lendir dari mulut menyebar, seperti dalam kasus berciuman. Hal ini juga dapat menyebar melalui kontak tidak langsung dengan berbagi hal-hal seperti gelas, garpu, dan sendok.

Jika Anda tidak mendapatkan antibiotik, radang tenggorokan Anda akan menular selama sekitar dua sampai tiga minggu setelah infeksi. Tapi begitu Anda mulai memakai rejimen antibiotik, potensi Anda untuk menginfeksi orang lain hilang setelah sekitar 24 jam.

 

Untuk alasan ini, CDC merekomendasikan agar orang-orang dengan radang tenggorokan tinggal di rumah dari tempat kerja, sekolah, dan tempat penitipan anak sampai demam mereka hilang atau mereka telah menggunakan antibiotik setidaknya selama 24 jam.

Berapa Lama Radang Tenggorokan Akan Berakhir?

Setelah terinfeksi radang tenggorokan, biasanya dibutuhkan waktu sekitar dua sampai lima hari untuk jatuh sakit. Tanpa pengobatan antibiotik, radang tenggorokan bisa bertahan 10-12 hari. Infeksi ini kemungkinan akan membaik dalam tiga sampai lima hari setelah pengobatan antibiotik dimulai. Mengobati radang tenggorokan sebelumnya membantu mencegah kondisi serius yang lebih serius seperti demam rematik.

Facebook Comments
Artikel Selanjutnya
Load More By Masroni
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Konsep Dasar Asuransi Syariah Yang Belum Banyak Diketahui

Masih banyak orang yang belum mau ikut dalam asuransi syariah dengan alasan dalam asuransi…