Depan Artikel Kesehatan Gonore/Kencing nanah, Diagnosis & Komplikasinya

Gonore/Kencing nanah, Diagnosis & Komplikasinya

7 min read
0
131
Diagnosis dan Komplikasi Penyakit Gonore

Gonore itu lebih dikenal dimasyarakat umumnya dengan penyakit kencing nanah, yang merupakan penyakit seksual menular disebabkan oleh bakteri bernama Neisseria gonorrhoeae atau gonococcus. Penyakit ini bisa menjangkiti kaum Pria maupun wanita. Orang yang terinfeksi penyakit ini, akan ditemukan bakteri gonococcus di cairan bagian penis dan vagina.

Baca juga : 49 Penyakit Kritis, Allianz Siap Menanggung Biayanya

Berikut ini akan kami jelaskan tentang Diagnosis dan Komplikasi Penyakit Gonore, semoga bisa membantu Anda untuk lebih memahami tentang penyakit gonore.

Komplikasi Penyakit Gonore

Neonatal gonadotropin: Bayi dengan konjungtivitis pada ibu hamil dengan GI rendah. Peradangan konjungtivas bayi baru lahir dengan gonore terjadi setelah 3 hari kelahiran. Tandanya adalah: mata merah, bengkak dan nyeri. Seringkali, kedua mata, kelopak mata cacat, bengkak, lengket, kuning kehijauan, kemerahan, dan hemoragik, jika tidak diobati dapat menyebabkan lesi ulseratif konjungtiva, dan dapat menyebabkan kebutaan.

Gonore sex oral : Karena seks oral, lebih dari 80% kasus tidak memiliki gejala yang jelas. Sakit tenggorokan, tenggorokan memerah, terdapat nanah yang meradang, beberapa kasus mengalami demam, beberapa kasus terdapat borok dangkal dan mukosa pada tenggorokan, awalnya terdapat banyak cairan, bisul ke tepi lidah.

Gonorrhea rektum: Ditemui dalam hubungan sesama jenis atau heteroseksual, kadang-kadang dapat menular. Tanda-tanda klinis adalah diam tetapi menular Semi-akut: Ada beberapa gejala fungsional, sepert sensasi gatal dan ketidaknyamanan di anus, sekresi dubur mungkin terdapat darah. Terdapat filamen berserat pada mukosa rektum. Peradangan dubur, daerah mukosa merah, mengalami wasir akut: nyeri, sensasi terbakar di anus. Rasa sakit bertambah saat duduk dalam waktu lama. Terdapat lipatan besar yang bengkak dan nanah pada bisul yang retak.

Infeksi gonokokal diseminata (DGI): Berasal dari infeksi primer dari genitalia, tenggorokan, rektum, konjungtiva dan kulit. Pada Wanita hamil biasanya terjadi dalam 3 bulan terakhir kehamilan pada 1-3% pasien dengan gonore, terutama pada wanita hamil, akan terdapat tanda pada kulit dan persendian. Tandanya seperti :

  • Demam: biasanya di bawah 39 derajat C.
  • Kulit: papula, lepuh, pustula, nekrotik. Selain itu, mungkin ada ruam, ruam merah muda, urtikaria, dan ruam merah muda. Lokasi: bertemu di tubuh, anggota badan, telapak tangan, kaki; Biasanya tidak hadir di wajah, kepala, dan mukosa mulut.
  • Sendi: Sebagian besar pasien memiliki banyak radang sendi.
  • Tendonitis (Tenosynovitis).
  • Neurologis: meningitis.
  • Kardiovaskular: endokarditis.
  • Mekanis: abses otot.

Gonore karena persendian : Disebabkan oleh darah pada persendian yang menyebabkan reaksi alergi pada sendi. Mungkin ada satu atau lebih sendi mengalami pembengkakan, terasa panas, kemerahan,  nyeri, demam tinggi dan badan menggigil.

Hepatitis (sindrom Fitz-Hugh-Curtis) .Pada wanita biasanya  infeksi menyebar ke tuba fallopii, kemudian ke tengah dinding perut dan usus besar ke hati. Pada pria, bakteri ini menyerang melalui kelenjar getah bening di belakang peritoneum.

Komplikasi jantung: Gonore pada saluran genitourinari dapat disebabkan oleh uretritis yang berkepanjangan. Ada beberapa kasus gonore yang disebabkan oleh glomerulonefritis, endokarditis, cedera katup jantung dan gagal jantung.

Cara Diagnosis Penyakit Gonore

Diagnosis klinis berdasarkan.

  • Riwayat: menanyakan penyakit, situasi penyakit, durasi penyakit.
  • Pemeriksaan klinis
  • Pria: uretritis akut, discharge kronis dan uretra.
  • Wanita: sindrom nyeri perut bagian bawah dan debit.

Diagnosis laboratorium:

Metode uji langsung:  mendeteksi gonore di dalam dan di luar sel darah putih.

Diagnosis Diferensial :

  • Dengan uretritis tidak disebabkan oleh kencing nanah.
  • Karena Candida.
  • Karena parasit Trichomonat.
  • Karena staphylococcus, perlu ditentukan oleh uji klinis dan laboratorium untuk menemukan penyebabnya
  • Perhatian harus diberikan kepada STI lain seperti sifilis, infeksi HIV / AIDS, dan tes skrining untuk pengecualian.

Pada Wanita:

  • Keputihan yang disebabkan oleh Trichomonas vaginalis: banyak bau, gelembung; Terkadang ada uretritis. Bangku dengan garam fisiologis di bawah mikroskop untuk mengidentifikasi diagnosis.
  • Vaginitis yang disebabkan oleh Candida albicans: glaukoma atau benjolan, gatal.
  • Vaginosis bakterial

Pada Pria:

  • Diagnosis nongonococcal urethritis (NGU) atau uretritis pasca-menopause (PGU).

Ini adalah uretritis dengan disfungsi urin, pengeluaran uretra dan tes laboratorium tanpa kencing nanah. NGU memiliki masa inkubasi yang lebih lama, kurang akut, lebih sedikit discharge. Agen NGU sering menjadi co-agent dari uretritis dengan gonore; Setelah antibiotik untuk mengobati gonore masih merupakan manifestasi dari uretritis, orang juga disebut uretritis setelah kencing nanah. Sejak tahun 1970, setidaknya dua agen NGU telah diidentifikasi: C. trachomatis dan Ureaplasma urealyticum.

Artikel Selanjutnya
Load More By Masroni
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Tanda, Gejala dan Penyebab Polio

Polio dalam sejarah telah dibagi menjadi beberapa kategori, terutama tergantung pada bagia…