Depan Artikel Kesehatan Hal Yg Harus Diketahui Mengenai Kanker Prostat

Hal Yg Harus Diketahui Mengenai Kanker Prostat

26 min read
0
120
Hal Yang Harus Diketahui Mengenai Kanker Prostat

Apa itu kanker prostat?

Kanker prostat adalah kanker kelenjar prostat . Kelenjar prostat adalah kelenjar berukuran kenari yang hadir hanya pada pria, ditemukan di panggul di bawah kandung kemih. Kelenjar prostat membungkus uretra (tabung di mana urin keluar dari tubuh) dan terletak di depan rektum. Kelenjar prostat mengeluarkan bagian cairan dari air mani, atau cairan mani, yang membawa sperma yang dibuat oleh testis. Cairan sangat penting untuk reproduksi.

Baca juga : Asuransi Penyakit Kritis Pertama di Indonesia

Kanker prostat adalah salah satu jenis kanker yang paling umum terjadi pada pria dan merupakan penyebab utama ketiga kematian akibat kanker pada pria Amerika, di balik kanker paru-paru dan kanker kolorektal. Kanker prostat terdiri hampir selalu dari sel adenokarsinoma – sel yang timbul dari jaringan kelenjar.

Sel kanker diberi nama sesuai organ tempat mereka berasal tidak masalah dimana di tubuh kita menemukan sel tersebut. Jadi, jika sel kanker prostat menyebar di tubuh ke tulang, maka tidak disebut kanker tulang . Ini adalah kanker prostat yang metastasis pada tulang. Metastasis adalah proses penyebaran kanker melalui sistem darah atau limfatik ke organ / area lain di seluruh tubuh. Kanker prostat lebih sering bermetastasis ke kelenjar getah bening di panggul dan tulang.

Fakta kanker prostat

Prostat adalah kelenjar yang merupakan bagian dari sistem reproduksi pria yang membungkus uretra pria saat keluar dari kandung kemih.

  • Masalah umum adalah pembesaran prostat jinak (non-kanker) yang disebut BPH ( hiperplasia prostat jinak ), infeksi akut dan kronis prostat ( prostatitis bakteri akut dan kronis ), dan peradangan kronis pada prostat yang tidak terkait dengan bakteri ( prostatitis kronis [ non-bakteri]).
  • Kanker prostat biasa terjadi pada pria berusia di atas 50 tahun, dengan risiko terkena kanker prostat meningkat seiring bertambahnya usia.

Gejala masalah prostat (dan kanker prostat) meliputi masalah kencing seperti

  • Penurunan kekuatan aliran urin
  • Kebutuhan untuk menahan buang air kecil
  • Menghentikan / memulai aliran urin (intermittency)
  • Sering buang air kecil
  • Sakit atau terbakar saat buang air kecil,
  • Disfungsi ereksi
  • Ejakulasi menyakitkan
  • Darah dalam urin atau air mani dan / atau punggung dalam, pinggul, nyeri panggul atau perut
  • Gejala lainnya mungkin termasuk penurunan berat badan , nyeri tulang dan pembengkakan ekstremitas bawah.

Skrining kanker prostat terdiri dari pengujian laboratorium berkala, biasanya setiap satu sampai dua tahun, yang mencakup tes antigen prostat spesifik (PSA) dan pemeriksaan rektal digital. Skrining kanker prostat bukan untuk semua orang dan pro/kontra harus didiskusikan dengan penyedia perawatan primer dan / atau ahli urologi (spesialis yang menangani masalah dengan sistem saluran kemih).

Perhatian terhadap kanker prostat meningkat saat tes darah, PSA, meningkat secara tidak normal atau area abnormal prostat dirasakan pada pemeriksaan rektal. Kanker prostat secara definitif didiagnosis dengan pengangkatan inti kecil jaringan prostat (biopsi prostat), yang kemudian diperiksa di bawah mikroskop oleh ahli patologi. Perawatan untuk kanker prostat dapat meliputi pengamatan, pengawasan aktif, operasi ( prostatektomi radikal ), terapi radiasi (sinar eksternal atau penempatan pelet radioaktif ke dalam prostat), terapi hormon , kemoterapi , terapi kekebalan / vaksin , dan terapi medis lainnya yang dapat mempengaruhi prostat. pertumbuhan sel kanker.

Kanker prostat adalah penyebab utama kanker dan kematian akibat kanker pada pria; Pada beberapa pria, mengidentifikasinya lebih dini dapat mencegah / menunda penyebaran dan kematian akibat kanker prostat.

Gejala dan Tanda Kanker Prostat

Banyak gejala kanker prostat berhubungan dengan pembesaran kelenjar, sehingga tidak spesifik untuk kanker prostat dan dapat disebabkan oleh kondisi lain seperti benign prostatic hyperplasia, yang memperbesar kelenjar prostat. Kanker prostat yang sangat dini mungkin juga kecil dan tidak menimbulkan gejala spesifik. Gejala lain dari kanker prostat yang dilokalisir ke prostat bisa termasuk

  • Aliran urin yang lemah atau terganggu,
  • Darah dalam urin,
  • Sering buang air kecil (buang air kecil).

Apa penyebab kanker prostat?

Penyebab pasti kanker prostat tidak diketahui. Beberapa faktor risiko untuk mengembangkan kanker prostat telah diidentifikasi, namun faktor risiko mana yang menyebabkan sel prostat menjadi kanker belum diketahui sepenuhnya. Agar kanker berkembang, perubahan harus terjadi pada zat kimia yang membentuk DNA, yang membentuk gen di dalam sel.

Gen mengendalikan bagaimana sel bekerja, misalnya, seberapa cepat sel tumbuh, terbagi menjadi sel baru, dan mati, serta memperbaiki kesalahan yang terjadi pada DNA sel agar sel tetap bekerja normal. Kanker terjadi ketika gen tertentu yang mengendalikan pertumbuhan atau kematian sel terpengaruh, yang berakibat pada pertumbuhan sel abnormal dan / atau kematian. Gen diwarisi(diteruskan dari orang tua ke anak mereka) dan dengan demikian beberapa perubahan gen (mutasi gen) yang meningkatkan risiko pengembangan kanker dapat diwariskan.

Untuk kanker prostat, sekitar 5% -10% kanker prostat disebabkan oleh perubahan gen yang diwariskan. Beberapa gen warisan telah diidentifikasi yang meningkatkan risiko kanker prostat, termasuk RNASEL, BRCA 1, dan BRCA 2, gen mismatch DNA, HPC1, dan HoxB13. Perubahan gen juga bisa didapat (berkembang selama perjalanan hidup Anda). Perubahan ini tidak diwariskan kepada anak-anak. Perubahan semacam itu bisa terjadi bila sel biasanya mengalami pertumbuhan dan pembagian. Diperkirakan bahwa pada saat pertumbuhan sel normal, faktor risiko dapat mempengaruhi DNA sel.

Apa saja faktor risiko kanker prostat?

Faktor risiko tertentu dapat mempengaruhi seseorang terkena kanker prostat. Ini termasuk yang berikut ini:

  • Usia : Enam puluh persen kasus kanker prostat muncul pada pria berusia di atas 65 tahun. Penyakit ini jarang terjadi pada pria di bawah usia 40 tahun.
  • Ras atau etnis : pria Afrika-Amerika dan pria Jamaika keturunan Afrika didiagnosis menderita kanker prostat lebih sering daripada pria dengan ras dan etnis lain. Pria Asia dan Hispanik cenderung tidak mengembangkan kanker prostat daripada pria kulit putih non-Hispanik.
  • Riwayat keluarga : Kanker prostat bisa berjalan di keluarga. Seorang pria yang ayah atau saudara laki-lakinya menderita kanker prostat dua kali lebih mungkin terkena penyakit ini. Semakin muda anggota keluarga saat ia didiagnosis menderita kanker prostat, semakin tinggi risikonya bagi kerabat laki-laki untuk mengembangkan kanker prostat. Risiko terkena kanker prostat juga meningkat dengan jumlah kerabat yang terkena.
  • Kebangsaan : Kanker prostat lebih sering terjadi di Amerika Utara, Eropa (terutama negara-negara barat laut di Eropa), Karibia, dan Australia. Hal ini kurang umum di Asia, Afrika, dan Amerika Selatan dan Tengah. Beberapa faktor, seperti diet dan gaya hidup, dapat menjelaskan hal ini.
  • Faktor genetik : Mutasi pada sebagian DNA yang disebut gen BRCA2 dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker prostat, serta kanker lainnya . Mutasi yang sama pada anggota keluarga perempuan dapat meningkatkan risiko terkena kanker payudara atau ovarium . Namun, sangat sedikit kasus kanker prostat yang dapat dikaitkan secara langsung dengan perubahan genetik yang dapat diidentifikasi saat ini. Gen warisan lainnya yang terkait dengan peningkatan risiko kanker prostat termasuk RNASEL, BRCA 1, gen mismatch DNA, HPC1, dan HoxB13.
  • Faktor lainnya : Diet tinggi daging merah dan makanan berlemak dan rendah buah dan sayuran tampaknya terkait dengan risiko kanker prostat yang lebih tinggi. Obesitas juga terkait dengan risiko penyakit yang lebih tinggi. Peningkatan asupan kalsium dan makanan olahan susu dapat meningkatkan risiko kanker prostat.

Merokok, riwayat penyakit menular seksual, riwayat prostatitis (radang prostat), dan riwayat vasektomi telah tidak terbukti berperan dalam menyebabkan kanker prostat. Peran minyak ikan dalam risiko kanker prostat masih dalam penyelidikan.

Apa saja tanda dan gejala kanker prostat?

Seorang pasien dengan kanker prostat dini biasanya asimtomatik. Namun, penyakit stadium lanjut dan kadang penyakit stadium dini mungkin memiliki tanda dan gejala berikut ini:

  • Sering buang air kecil, siang hari dan / atau di malam hari
  • Kesulitan dalam memulai (ragu-ragu), mempertahankan, atau menghentikan aliran urine
  • Sebuah aliran urine yang lemah atau terganggu
  • Saring untuk buang air kecil
  • Ketidakmampuan untuk buang air kecil ( retensi urin )
  • Kehilangan kontrol buang air kecil
  • Kesulitan buang air kecil saat berdiri, membutuhkan duduk saat buang air kecil
  • Nyeri dengan buang air kecil atau ejakulasi
  • Darah dalam urin atau di air mani
  • Pemeriksaan rektum abnormal

Banyak gejala kanker prostat dini juga dapat dikaitkan dengan kondisi prostat jinak (non-kanker), termasuk benjolan prostatic hypertrophy (BPH), atau infeksi pada kelenjar prostat atau sistem saluran kemih.

 

Tanda dan gejala kanker prostat stadium lanjut (stadium lanjut kanker prostat) yang sudah menyebar dari kelenjar prostat ke tempat lain di tubuh (disebut kanker prostat metastatik) meliputi

  • Yang kusam, kemudian semakin parah, sakit di tulang, terutama punggung bawah
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • kelelahan
  • meningkatkan sesak nafas sambil melakukan aktivitas yang sebelumnya ditolerir dengan baik
  • Fraktur tulang yang tidak berdampak ringan tanpa banyak trauma (atau patah tulang karena trauma ringan)
  • Pembengkakan kaki berhubungan dengan penyumbatan jaringan getah bening oleh kanker prostat.

Itu selalu yang terbaik untuk menemukan dan mendiagnosis kanker prostat pada tahap awal dan mudah-mudahan masih terbatas pada tempat asalnya. Pada saat itu, perawatan bisa menyembuhkannya. Bila kanker prostat meluas atau metastasis, bisa diobati, tapi tidak bisa disembuhkan.

Spesialis apa yang akan mengidentifikasi dan mengobati kanker prostat?

Ada beberapa jenis spesialis yang terlibat dalam identifikasi dan pengobatan kanker prostat. Penyedia utama (PCP) mungkin adalah dokter awal untuk membahas skrining kanker prostat atau khawatir dengan risiko kanker prostat (karena pemeriksaan rektum abnormal atau peningkatan PSA atau riwayat keluarga kanker prostat [saudara laki-laki atau ayah atau beberapa anggota keluarga didiagnosis menderita kanker prostat pada usia <60 tahun]) selama evaluasi rutin Anda atau karena gejala dan mengarahkan Anda ke ahli urologi untuk evaluasi lebih lanjut.

Ahli Urologi adalah spesialis yang pada awalnya akan terlibat dalam diagnosis kanker prostat dan akan melakukan biopsi prostat. Bergantung pada tingkat dan tahap kanker prostat pada saat diagnosis, spesialis tambahan mungkin terlibat dalam perawatan Anda. Urologi melakukan perawatan berbasis bedah untuk kanker prostat (prostatektomi radikal), perawatan minimal invasif ( cryotherapy , brachytherapy ), dan resep obat (terapi hormon).

Ahli onkologi medis adalah dokter medis yang mengkhususkan diri dalam pengobatan kanker. Onkologi medis mengobati kanker prostat dengan berbagai terapi medis, termasuk kemoterapi, kekebalan tubuh / vaksin, dan terapi hormonal. Ahli onkologi radiasi adalah spesialis yang mengobati kanker dengan radiasi pengion. Radiasi ini mungkin diberikan secara eksternal (terapi radiasi sinar eksternal) atau secara internal melalui penempatan pelet radioaktif kecil ke dalam prostat (brachytherapy).

Seringkali ahli urologi, onkologi medis, dan ahli onkologi radiasi bekerja sama dalam tim multidisiplin untuk meninjau kasus Anda dan Anda mungkin bertemu dengan satu, dua, atau semua dokter ini pada beberapa titik selama pengobatan kanker prostat Anda.

Tes apa yang digunakan profesional perawatan kesehatan untuk mendiagnosa kanker prostat?

Diagnosis kanker prostat pada akhirnya didasarkan pada tinjauan ahli patologi terhadap jaringan yang dikeluarkan pada saat biopsi prostat. Pemeriksaan PSA abnormal dan / atau abnormal pemeriksaan dubur abnormal sering hadir dan merupakan indikasi untuk biopsi prostat.

 

Pemeriksaan rektal digital (DRE) : Sebagai bagian dari pemeriksaan fisik, dokter memasukkan jari yang dilapisi dan dilumasi ke rektum dan terasa ke arah bagian depan tubuh Anda. Kelenjar prostat adalah kenari atau kelenjar berukuran besar segera di depan rektum, dan di bawah kandung kemih Anda. Bagian belakang kelenjar prostat bisa dirasakan dengan cara ini. Temuan pada ujian ini dibandingkan dengan catatan tentang pemeriksaan rektal digital pasien sebelumnya.

Ujian atau Pemeriksaan ini biasanya singkat, dan sebagian besar merasa tidak nyaman karena tekanan yang digunakan untuk memeriksa kelenjar prostat secara memadai. Temuan seperti ukuran abnormal, benjolan, atau nodul (daerah keras di dalam prostat) dapat mengindikasikan kanker prostat.

Jaringan kanker komprehensif nasional (NCCN) mencatat bahwa DRE tidak boleh digunakan sebagai tes yang berdiri sendiri untuk mendeteksi kanker prostat namun harus dilakukan pada pria dengan PSA tinggi. NCCN juga mencatat bahwa DRE dapat dianggap sebagai tes awal pada semua pasien, karena dapat membantu mengidentifikasi kanker tingkat tinggi yang terkait dengan PSA normal.

Tes darah antigen prostat (PSA) : Tes darah PSA mengukur tingkat protein yang ditemukan dalam darah yang diproduksi oleh kelenjar prostat dan membantu menjaga semen dalam bentuk cair. The Tes PSA dapat menunjukkan kemungkinan peningkatan kanker prostat jika PSA adalah pada peningkatan atau ditinggikan tingkat atau telah berubah secara signifikan dari waktu ke waktu, tetapi tidak memberikan diagnosis definitif. Kanker prostat dapat ditemukan pada pasien dengan tingkat PSA rendah, namun ini terjadi kurang dari 20% dari waktu.

Jika tingkat PSA meningkat (tingkat dapat bergantung pada usia Anda, ukuran kelenjar prostat Anda saat pemeriksaan, obat tertentu yang mungkin Anda minum, atau aktivitas seksual terkini) atau telah meningkat secara signifikan dari waktu ke waktu, pengujian lebih lanjut mungkin diperlukan untuk peraturan keluar kanker prostat.

Pengukuran PSA sering dilacak dari waktu ke waktu untuk mencari bukti adanya perubahan. Jumlah waktu yang dibutuhkan agar tingkat PSA meningkat disebut sebagai kecepatan PSA. Waktu yang dibutuhkan PSA untuk melipatgandakan, yang dikenal dengan PSA dua kali lipat, bisa juga dilacak. Kecepatan PSA dan waktu penggandaan PSA dapat membantu dokter Anda menentukan apakah kanker prostat dapat hadir.

Adanya hasil abnormal pada pemeriksaan rektal digital, atau kelainan baru atau progresif dalam tes PSA dapat menyebabkan rujukan ke dokter spesialis penyakit menular (ahli urologi) yang mungkin melakukan pengujian lebih lanjut, seperti biopsi kelenjar prostat.

Biopsi prostat : Biopsi mengacu pada prosedur yang melibatkan pengambilan contoh jaringan dari area di tubuh. Kanker prostat hanya didiagnosis secara definitif dengan menemukan sel kanker pada sampel biopsi yang diambil dari kelenjar prostat.

Ahli urologi mungkin telah menghentikan obat-obatan seperti pengencer darah (misalnya, warfarin [ Coumadin ]), aspirin , ibuprofen [ Advil , Motrin ], dan suplemen herbal tertentu.) sebelum biopsi. Antibiotik sering diresepkan untuk mencegah infeksi terkait prosedur. Beberapa ahli urologi sebenarnya dapat meletakkan sapu kecil ke dalam rektum Anda seminggu sebelum prosedur untuk menentukan antibiotik terbaik untuk diberikan kepada Anda (profilaksis antibiotik target yang selektif).

Anda mungkin diminta untuk melakukan enema pembersihan di rumah sebelum pengangkatan biopsi dan akan diinstruksikan untuk minum antibiotik 30 sampai 60 menit sebelum biopsi mencegah infeksi. Pada hari biopsi, dokter akan menggunakan anestesi lokal dengan suntikan atau topikal sebagai gel di dalam rektum di atas area kelenjar prostat. Anda akan diminta untuk berbaring miring dengan lutut ditarik ke dada. Terkadang Anda mungkin diminta untuk berbaring telungkup. sebuah USGProbe kemudian ditempatkan di rektum. Perangkat ini menggunakan gelombang suara untuk memotret kelenjar prostat dan membantu memandu perangkat biopsi.

Perangkat yang digunakan adalah jarum pegas yang memungkinkan ahli urologi mengeluarkan inti jaringan kecil dari kelenjar prostat. Biasanya, 12 core diperoleh, enam dari masing-masing sisinya. Dua inti diambil dari bagian atas, tengah, dan bawah masing-masing sisi kelenjar prostat. Inti diperiksa di bawah mikroskop oleh ahli patologi (dokter yang mengkhususkan diri dalam memeriksa jaringan untuk membuat diagnosis). Hasil mungkin memakan waktu beberapa hari.

Jika Anda tidak memiliki anus (karena operasi sebelumnya), maka biopsi prostat transperineal dilakukan. Selama prosedur ini, yang sering dilakukan di bawah sedasi, jarum biopsi dimasukkan melalui perineum (area antara skrotum dan anus) ke dalam prostat. Prosedur biopsi biasanya tidak rumit, hanya dengan sedikit rasa sakit, nyeri, atau kelembutan di daerah itu untuk waktu yang singkat sesudahnya.

Kadang-kadang, pasien memiliki beberapa darah dalam urin , tinja , atau ejakulasi setelah prosedur. Jarang, pasien mungkin mengalami infeksi setelah prosedur biopsi ( infeksi saluran kemih , infeksi prostat, infeksi testis) atau tidak dapat buang air kecil. Jika seseorang mengalami demam setelah prosedur, teruskan darah dalam urin atau ejakulasi, atau mengalami masalah kencing, evaluasi lebih lanjut oleh dokter yang melakukan pemeriksaan diperlukan.

Artikel Selanjutnya
Load More By Masroni
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Asuransi Bukan Melawan Takdir, Tapi Berikhtiar Untuk Hari Esok

Saya hanya tersenyum saat membaca beberapa pendapat yang mengatakan bahwa ikut asuransi it…