Depan Artikel Kesehatan Herpes, Inilah Tanda, Gejala dan Penyebabnya

Herpes, Inilah Tanda, Gejala dan Penyebabnya

5 min read
0
196
Tanda, Gejala dan Penyebab Penyakit Herpes

Herpes Simplex Virus (HSV) adalah penyakit yang mempengaruhi masyarakat umum. Banyak orang berpikir bahwa herpes hanya ditularkan secara seksual, tetapi pada kenyataannya, virus herpes juga menyebabkan penyakit di sekitar mulut, bibir, jari dan beberapa tempat lainnya.

Ada dua jenis HSV (ditulis sebagai HHV: Human Herpes Virus):

  • HSV 1: Menyebabkan kulit, selaput lendir atas tubuh seperti mata, hidung, mulut. Ditransmisikan melalui kontak langsung dengan virus melalui lesi mereka atau melalui air liur.
  • HSV2: Penyebab pada kulit mukosa genital. Infeksi menular seksual, klasifikasi ini tidak sepenuhnya lengkap karena seseorang dapat mengisolasi HSV 1 pada lesi genital dan HSV2 juga diisolasi dari lesi di bibir. .

Penyebab Penyakit Herpes

  • Cedera pada bibir (bibir kering, pecah-pecah, traumatis ).
  • Cedera mulut
  • Demam, flu, infeksi (seperti infeksi saluran pernafasan atas).
  • Menstruasi, kehamilan.
  • Kelemahan tubuh, tekanan mental, cedera fisik.
  • Mengurangi resistensi, mengurangi kekebalan (AIDS, kanker).

Tanda dan gejala Herpes

Dia adalah satu-satunya host HSV. Orang-orang mungkin terinfeksi herpes mulut karena berbagi handuk dengan orang sakit, karena penggunaan tato, suntikan tidak disterilkan dengan benar. Masa inkubasi sekitar 1 minggu (bervariasi dari 2 hingga 20 hari).

Ketika pertama terinfeksi dengan HSV, biasanya bermanifestasi dengan lecet pada kulit merah. Cekung vesikular di tengah, dapat melipatgandakan nanah. Kemudian lecet-lecet itu meledak meninggalkan luka yang menghitam, kadang-kadang dalam, sebagian dari cairan keropos atau cairan luapan. Kerusakan bisa terjadi pada kulit atau selaput lendir mulut. Penyakit ini berkembang setelah sekitar 3-4 hari dan kemudian berangsur pulih dalam beberapa hari ke depan. Lesi parut terjadi dalam 2-4 minggu. Itu bisa dilihat di tempat yang putih atau keputih-putihan, terkadang meninggalkan bekas. Namun, kebanyakan pasien tidak memiliki manifestasi khas seperti itu, tetapi hanya merah, kulit kusam, kulit pecah-pecah, dan kadang-kadang tidak ada gejala, tetapi virus masih keluar dan menyebar ke orang lain.

Baca juga : Tanda, Gejala dan Penyebab Flu

Banyak orang mengalami HSV tetapi tidak ada gejala. Ketika seseorang terinfeksi dengan HSV, virus tetap berada di saraf sensorik dan tetap di sana selama sisa hidupnya. Ketika tubuh lelah, mengurangi resistensi, stres, mereka akan menjadi aktif dan dari kelenjar getah bening keluar kulit – penyakit lendir. Sekitar sepertiga pasien berulang, dengan setengah dari mereka berulang setidaknya dua kali setahun. Faktor-faktor yang menyebabkan kekambuhan meliputi: iritasi pada kulit – mukosa yang teriritasi seperti sinar UV, periode menstruasi, demam, dingin, penurunan resistensi. Ketika penyakit kambuh, mungkin ada tanda-tanda peringatan seperti lekas marah, gatal, sensasi terbakar.

HSV menembus mukosa mulut, kadang melalui kulit yang rusak. Kulit normal dengan lapisan horny dan membran lipid pelindung efektif terhadap penetrasi HSV. Mulut lendir biasanya dalam waktu pertama dengan ekspresi terik yang dilumatkan dengan cepat untuk meninggalkan implan. Peradangan yang menyakitkan, edema, warna ungu, air liur. Terkadang, kornea dan kornea juga rusak oleh infeksi dari mulut. Konsekuensinya kadang-kadang berbahaya karena luka merusak kornea, menyebabkan bekas luka dan mengurangi penglihatan pasien. Simpul yang berdekatan bengkak di bawah dagu.

Manifestasi sistemik dan komplikasi lebih sering terjadi pada tahap primer daripada fase rekurensi:

  • Leher kaku, sakit kepala, takut cahaya adalah manifestasi meningitis HSV.
  • Demam, kelelahan, lemah, nyeri otot.
  • Gangguan sistem saraf otonom.
  • Komplikasi menyebabkan kelumpuhan.
  • Ensefalitis – meningitis, keratitis, eritema multiforme, eksim herpeticum infeksi HSV pada orang dengan eksim, pneumonia, radang lambung, kerongkongan, uveitis, retinitis …
Facebook Comments
Artikel Selanjutnya
Load More By Lucy Anike Putri
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Hati – Hati! Kutil Berkelompok Ini Bisa Sebabkan Penyakit Kulit Pada Anak

Pada beberapa dekade terakhir ini anomali cuaca terjadi. Cuaca tidak menentu. Terkadang te…