Depan Artikel Kesehatan Inilah Prosedur Pemeriksaan Ginekologi

Inilah Prosedur Pemeriksaan Ginekologi

6 min read
0
66
Hal yang perlu diketahui tentang prosedur pemeriksaan ginekologi

Para wanita sering pergi ke pemeriksaan ginekologi dan tidak tahu semua prosedur yang diperlukan untuk pemeriksaan ginekologi. Dokter akan memeriksa status selaput dara Anda untuk prosedur penyaringan yang paling tepat. Ini adalah konsultasi dokter tentang ginekologi untuk wanita.

Hal yang perlu diketahui tentang prosedur pemeriksaan ginekologi

Dokter akan menjalani pemeriksaan medis umum dan pemeriksaan ginekologi. Mungkin Anda tidak pernah mengikuti ujian ginekologi jadi Anda sangat khawatir. Anda mendengar pemeriksaan ginekologi jika tidak hati-hati akan menyebabkan robeknya selaput dara. Inilah hal yang paling membuatku takut.

Baca juga : Penyakit yang perlu diperiksa pada wanita usia di atas 70

Tetapi karena Anda tidak bisa melepaskan pemeriksaan kesehatan Anda, Anda lebih khawatir. Tolong simak artikel berikut untuk memahami, apa saja yang dilakukan dokter saat memeriksa ginekologi. Dan bagaimana cara mendapatkan pemeriksaan ginekologi terbaik?

Pemeriksaan GINEKOLOGI bukanlah prosedur rumit atau rasa sakit. Dengan dokter yang berpengalaman dan terampil, pemeriksaan ini sederhana, cepat dan aman. Selain itu, memeriksa ginekologi sangat penting bagi wanita, baik yang sudah menikah atau belum menikah, pernah berhubungan seks atau tidak pernah berhubungan seks.

Pemeriksaan ginekologi adalah suatu bentuk pemeriksaan menyeluruh terhadap daerah vagina wanita. Dokter Anda akan menentukan ukuran dan lokasi bagian utama vagina seperti serviks dan ovarium.

Pemeriksaan ginekologi umum termasuk pemeriksaan eksternal, pemeriksaan vagina, rahim, dibutuhkan 5-10 menit. Dokter akan meminta Anda untuk melakukan tes lagi (vagina, urin, darah, sel-sel leher rahim …) jika Anda meminta atau ketika Anda melihat risiko atau tanda-tanda penyakit menular seksual yang mencurigakan seks, kanker, vaginitis …

Hal yang perlu diketahui tentang prosedur ginekologi

Pemeriksaan ginekologi membantu wanita mengetahui situasi kesehatan bagian pribadi, kesehatan reproduksi mereka, atau risiko ekspresi penyakit pada “daerah tertutup” jika. Hal ini penting karena jika ujian secara teratur, Anda akan dapat mendeteksi penyakit sejak dini dan segera diobati, angka kesembuhan yang tinggi. Banyak saudara ada ujian telah menyebabkan konsekuensi penyakit pada organ reproduksi yang tidak tahu, membuat penyakit ini lebih parah, pengobatan membutuhkan waktu dan uang bahwa efisiensi tidak tinggi.

Jangan asal pergi memeriksa ginekologi karena akan menyebabkan robeknya selaput dara. Dokter akan memeriksa status selaput dara Anda untuk prosedur penyaringan yang paling tepat.

Beberapa hal yang perlu Anda ketahui tentang pemeriksaan ginekologi untuk mempermudah segala sesuatunya:

  • Kecemasan psikologis harus dibersihkan sebelum pemeriksaan ginekologi.
  • Bersihkan, terutama area tertutup untuk pemeriksaan mudah.
  • Dokter harus memeriksa vagina, daerah panggul, dan area panggul. Dokter hanya akan melakukan apa yang diperlukan dan pekerjaan mereka sangat normal.
  • Mungkin perlu bagi dokter Anda untuk melakukan tes darah untuk semua kelainan atau kecurigaan.
  • Ketika Anda memulai ujian ginekologi, dokter Anda menggunakan bebek (mirip dengan klip) dimasukkan ke dalam vagina untuk diperiksa.
  • Saat memasukkan spekulum ke dalam, dokter akan memisahkan vagina untuk memeriksa ukuran serviks untuk memastikan semuanya normal.
  • Setelah mengeluarkan spekulum, dokter akan memeriksa bagian dalam vagina dengan tangan (setelah pelumas).
  • Dokter mungkin menekan area perut dari luar perut untuk memastikan bahwa rahim dan ovarium berada di tempatnya.
  • Hasil cairan vagina, tes darah biasanya tersedia setelah 30 menit atau beberapa jam tergantung di mana tes. Hasil tes sel serviks tersedia setelah beberapa hari.
  • Selama pemeriksaan ginekologi, dokter juga memeriksa kelainan di dada.

Anda harus pergi ke klinik ginekologi setidaknya setahun sekali. Pada usia 21 atau tiga tahun setelah hubungan seksual pertama, Anda harus mendapatkan diuji untuk sel serviks (PAP smear) untuk mendeteksi risiko awal untuk kanker serviks. Kemudian uji setahun sekali.

Jika Anda mengetahui hal di atas, Anda pasti akan merasa nyaman dan nyaman saat akan ke ginekologi.

Artikel Selanjutnya
Load More By Lucy Anike Putri
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Hidung tersumbat ? Inilah cara mengatasinya

Bahkan dalam cuaca, Anda juga bisa memiliki hidung yang tersumbat. Berikut adalah tujuh ti…