Depan Artikel Kesehatan Tanda, Gejala dan Penyebab Polio

Tanda, Gejala dan Penyebab Polio

9 min read
0
51
Tanda, Gejala dan Penyebab Polio

Polio dalam sejarah telah dibagi menjadi beberapa kategori, terutama tergantung pada bagian tubuh yang terkena. Klasifikasi ini tidak kaku, dan tumpang tindih dapat terjadi dalam sejumlah bentuk yang berbeda

Baca juga :49 Penyakit Kritis, Allianz Siap Menanggung Biayanya

Polio adalah infeksi virus – virus polio, bentuknya yang paling parah menyebabkan kelumpuhan, kesulitan bernafas dan terkadang kematian.

Di AS, kasus terakhir polio – polio disebabkan secara alami, bukan dengan vaksin yang mengandung virus hidup – terjadi pada tahun 1979. Hari ini, meskipun kampanye global dihapus , virus polio terus mempengaruhi anak-anak dan orang dewasa di Afghanistan, India, Nigeria dan Pakistan.

Centers for Disease Control (CDC) merekomendasikan mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi terhadap polio jika bepergian di mana saja ada risiko polio. Jika orang dewasa telah divaksinasi – mereka yang berencana untuk bepergian ke daerah di mana polio terjadi, akan menerima dosis booster dari virus polio yang tidak aktif. Imunitas setelah dosis kehidupan berulang.

Tanda dan gejala Penyakit polio

Meskipun polio dapat menyebabkan kelumpuhan dan kematian, kebanyakan orang yang terinfeksi virus polio tidak sakit dan tidak pernah tahu bahwa mereka telah terinfeksi polio.

Beberapa orang memiliki gejala poliovirus – polio nonparalytic yang tidak menyebabkan kelumpuhan. Ini biasanya menyebabkan gejala ringan seperti flu dan gejala khas penyakit virus lainnya.

Tanda dan gejala biasanya berlangsung dua hingga 10 hari, termasuk:

  • Sakit tenggorokan.
  • Sakit kepala
  • Nyeri punggung atau kekakuan.
  • Nyeri atau kekakuan leher.
  • Nyeri atau mati rasa di lengan atau kaki.
  • Kontraksi otot atau nyeri.
  • Kelumpuhan

Kurang dari 1 persen orang dengan poliovirus poliomyelitis mengembangkan bentuk paling parah dari penyakit ini. Tanda-tanda awal dan gejala polio, seperti demam dan sakit kepala, sering meniru kelumpuhan nonparalytic. Antara satu sampai 10 hari kemudian, tanda dan gejala khusus untuk kusta paralitik muncul, termasuk:

  • Refleksi yang hilang
  • Spasme otot yang serius atau menyakitkan.
  • Anggota gerak lembut, biasanya lebih berat di satu sisi tubuh.
  • Terjadinya kelumpuhan mungkin tiba-tiba.

Klasifikasi polio

Polio dalam sejarah telah dibagi menjadi beberapa kategori, terutama tergantung pada bagian tubuh yang terkena. Klasifikasi ini tidak kaku, dan tumpang tindih dapat terjadi dalam sejumlah bentuk yang berbeda.

  • Cedera tulang belakang. Ini adalah bentuk paling umum dari polio menyerang sel-sel saraf (mobilisasi sel saraf) tertentu dalam sumsum tulang belakang dan dapat menyebabkan kelumpuhan otot-otot mengendalikan pernapasan dan di lengan dan kaki . Kadang-kadang sel-sel saraf hanya rusak, dalam hal ini dapat memulihkan beberapa derajat fungsi otot. Tetapi jika sel-sel saraf benar-benar hancur, mati rasa tidak dapat diubah, meskipun perasaan itu tetap ada.
  • Fraktur pada sumsum tulang. Pada tipe polio yang parah, virus mempengaruhi neuron motorik di otak, di mana pusat saraf kranial berada. Saraf berkaitan dengan kemampuan untuk melihat, mendengar, mencium, mengecap, dan menelan. Mereka juga mempengaruhi pergerakan otot-otot wajah dan mengirim sinyal ke jantung, usus dan paru-paru. Bulbar polio bisa mengganggu salah satu fungsi ini, tetapi terutama mampu mempengaruhi kemampuan untuk bernapas, berbicara dan menelan dan dapat menyebabkan kematian tanpa dukungan pernapasan.
  • Penyakit bulbospinal polio. Kombinasi keduanya, sumsum tulang belakang dan serbuk sari tulang belakang, bentuk ini dapat menyebabkan kelumpuhan anggota badan, dan juga dapat mempengaruhi fungsi pernapasan, menelan dan jantung.

Sindrom post-polio

Mempengaruhi sejumlah orang yang sembuh dari sindrom polio setelah polio adalah sekelompok tanda dan gejala menonaktifkan muncul dekade – rata-rata 30 sampai 40 tahun – setelah penyakit awal . Tanda dan gejala umum meliputi:

  • Kelemahan otot atau nyeri sendi.
  • Kelelahan dan kelelahan setelah aktivitas minimal.
  • Atrofi otot.
  • Bernafas atau kesulitan menelan.
  • Gangguan tidur berhubungan dengan pernapasan, seperti sleep apnea.
  • Mengurangi toleransi suhu dingin.

Kapan harus menemui dokter?

Pastikan untuk memeriksa dengan dokter Anda untuk rekomendasi vaksinasi polio sebelum bepergian ke bagian dunia di mana polio mungkin masih terjadi secara alami atau ketika mengambil vaksin polio. OPV) masih digunakan, seperti Amerika Tengah dan Selatan, Afrika dan Asia. Di negara-negara tempat OPV digunakan – vaksin hidup, tetapi virus polio melemah – risiko polio bagi wisatawan sangat rendah, tetapi tidak nol.

Juga, hubungi dokter Anda jika:

  • Anak-anak tidak menyelesaikan serangkaian vaksin polio.
  • Pengalaman reaksi alergi setelah mendapatkan vaksin polio.
  • Anak-anak memiliki masalah lain selain kemerahan ringan atau rasa sakit di tempat suntikan.
  • Ada pertanyaan tentang imunisasi untuk orang dewasa atau masalah lain tentang vaksin polio.
  • Pernah mengalami polio sebelumnya dan saat ini mengalami kelemahan dan kelelahan yang tidak dapat dijelaskan.

Penyebab Polio

Virus polio hanya ada pada manusia dan masuk ke lingkungan di kotoran seseorang yang terinfeksi. Virus polio menyebar terutama melalui rute oral-faecal, terutama di daerah yang higienis tidak cukup.

Virus polio dapat ditularkan melalui air dan makanan yang terkontaminasi atau melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi virus. Poliomielitis bahwa siapa pun yang tinggal dengan orang yang baru terinfeksi dapat terinfeksi. Orang yang membawa virus polio paling menular tujuh sampai 10 hari sebelum dan sesudah tanda dan gejala muncul yang dapat menyebarkan virus ke dalam tinja.

Faktor Resiko Penyebab Polio

Risiko terbesar polio, jika tidak divaksinasi terhadap penyakit. Di daerah dengan kondisi sanitasi yang buruk dan program vaksinasi sporadis atau tidak ada, anggota yang paling rentan – wanita hamil, orang muda dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah – Sangat sensitif terhadap virus polio.

Faktor-faktor ini juga meningkatkan risiko jika tidak divaksinasi:

  • Pergilah ke tempat di mana polio sering terjadi atau baru-baru ini mengalami wabah.
  • Hidup dengan atau merawat seseorang dengan virus polio.
  • Perawatan spesimen laboratorium yang mengandung virus polio hidup.
  • Sistem kekebalan tubuh rentan, seperti halnya dengan infeksi HIV.
  • Tonsilektomi
  • Stres berat atau aktivitas fisik yang tegang setelah terpapar virus polio, yang keduanya dapat merusak sistem kekebalan tubuh.
Artikel Selanjutnya
Load More By Masroni
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Pengertian Manfaat Tambahan Asuransi Allianz

Manfaat tambahan dalam sebuah polis asuransi harus dijelaskan secara detail oleh seorang a…