Depan Artikel Kesehatan Tanda, Gejala dan Penyebab Penyakit Difteri

Tanda, Gejala dan Penyebab Penyakit Difteri

9 min read
0
46
Tanda, Gejala dan Penyebab Penyakit Difteri

Difteri adalah infeksi akut yang disebabkan oleh bakteri Corynebacterium diphtheriae. Gambaran klinis adalah membran palsu yang muncul di tempat infeksi. Beberapa strain bakteri menghasilkan racun yang menyebabkan miokarditis dan neuropati perifer.

Baca juga : 49 Penyakit Kritis, Allianz Siap Menanggung Biayanya

Biasanya bakteri difteri yang menyebabkan penyakit pernafasan adalah racun (tox +), jenis penyakit kulit biasanya bakteri tidak mengeluarkan racun (tox).

Penyebab Penyakit Difteri

  • difteri bakteri bacillus adalah Gram (+), aerobik, non-mobile, non-membentuk spora, ukuran sekitar 2-6 mikron x 0,5-1 mikron, tonjolan di salah satu ujung seperti Paha atau tonjolan seperti dumbbell. Berdasarkan hemolisis, reaksi fermentasi glukosa dan reaksi biokimia, seseorang membagi C. diphtheriae menjadi tiga biotipe yang berbeda: Mitis, Gravis, dan Intermedius. Spesies Tox + memiliki 3 biotipe dan menyebabkan penyakit berat yang sama.
  • Racun dinetralisir oleh racun saat beredar di dalam darah, sintesis toksin tergantung pada dua faktor: bakteri membawa gen Tox dan nutrisi. Kedua strain yang memproduksi dan tidak menghasilkan racun dapat menyebabkan penyakit, tetapi hanya strain yang menghasilkan racun yang menyebabkan myocarditis baru dan peradangan saraf.

Epidemiologi:

  • Orang-orang adalah reservoir bakteri difteri. Penyakit ini ditularkan terutama melalui kontak dengan pasien atau pembawa yang sehat dengan sekresi pernapasan atau melalui lesi kulit yang mengandung difteri.
  • Di daerah beriklim sedang, infeksi pernafasan paling sering terjadi pada bulan-bulan musim dingin, terutama karena C. diphtheriae tox.
  • Sebelum program vaksinasi diperluas, difteri adalah penyakit masa kanak-kanak, dengan 80% terjadi pada anak-anak di bawah usia 15 tahun yang tidak divaksinasi, dan proporsinya tertinggi untuk mayoritas orang miskin.
  • Pada tahun 1979 ada 23.130 kasus di seluruh dunia, dengan 548 kasus di Eropa saja. Di Prancis pada tahun 1940, ada sekitar 20.000 kasus per tahun dan 3.000 kematian per tahun.Pada tahun 1973, 29 kasus terjadi, sebagian besar tidak divaksinasi dan 3 kematian. Anak-anak dengan diare dan 1980 hanya satu kasus. Di Amerika Serikat pada tahun 1920 ada 1.568 kasus, 163 kematian, 1965 dikurangi menjadi 168 kasus, 16 kematian.
  • Pada 1969 – 1970 ada 201 kasus di Texas. Antara 1972 dan 1982 ada 1.100 kasus di Seattle dan Washington, dan beberapa kasus dilaporkan setiap tahun. Di Swedia, pada epidemi 1984-86, tingkat mortalitas tinggi (sekitar 20%) karena bakteri Mitis tox +.

Patogenesis:

  • diphtheriae mengganggu hidung, mukosa mulut dan kemudian cari saluran pernapasan bagian atas, setelah masa inkubasi 2-4 hari, dalam lomba mampu racun, toksin yang dihasilkan, cling Membran kemudian menembus membran ke dalam aliran darah dan menyebar ke organ.
  • Toksin adalah protein yang terdiri dari rantai peptida dengan berat molekul sekitar 62.000 dalton, dengan dua komponen A dan B. Komponen B berikatan dengan reseptor di membran sel, Ke dalam sel dan mampu menghancurkan sel, stagnasi sintesis protein sel. Dalam otot jantung yang beracun, tingkat karnitin menurun dan ini terkait dengan miokarditis.
  • Jaringan nekrotik sangat intens di koloni dikembangkan, respon inflamasi di tempat dalam hubungannya dengan nekrosis jaringan membentuk sebuah array dari debit yang secara klinis dikenal sebagai kolitis pseudomembran atau pseudomembran, membran ini mampu Penyebaran cepat, ketika racun diproduksi lebih banyak, area peradangan menyebar luas dan dalam.
  • membran palsu melekat kuat pada mukosa; Selaput-selaput itu meliputi: zat-zat peradangan, sel-sel nekrotik, fibrin, sel-sel darah merah, sel-sel darah putih, sel-sel epidermal, dan nanah, yang sembuh secara alami selama pemulihan. Bakteri Difteri banyak ditemukan di membran palsu, tetapi biasanya ditemukan di dalam darah dan organ dalam.
  • Racun dapat merusak organ atau jaringan apa pun, tetapi terutama merusak jantung, sistem saraf dan ginjal. Sebuah jumlah yang sangat kecil dari toksin dapat menyebabkan nekrosis kulit meskipun antitoksin difteri dapat menetralkan racun dalam darah, atau racun yang belum diserap ke dalam sel, tidak efektif bila toksin telah direndam ke dalam sel.

Tanda dan gejala Penyakit Difteri

Manifestasi klinis Diphtheria tergantung pada keberadaan infeksi lokal, status kekebalan pasien, dan tingkat penyebaran racun dalam darah.

Difteri:

Sebagai kasus infeksi pernapasan, terutama dengan hidung berair dan gejala sistemik yang buruk, cairan hidung secara bertahap menjadi lendir dan kadang-kadang memiliki darah dan merusak bibir atas, bau busuk. bisa merasakan Jika pemeriksaan hati-hati akan melihat film putih di rongga hidung. Pengambilan toksin yang lambat dan gejala sistemik yang buruk harus sering memperlambat diagnosis.

Diphtheria – Amygdal:

  • Paling sering, sekitar 1/2 hingga 2/3 kasus.
  • Hilangnya nafsu makan, gelisah, demam ringan. Suhu berkisar 38 hingga 38 ° 5C.
  • Sakit tenggorokan. Dalam 1 hingga 2 hari, membran palsu muncul. Yang asli tipis, putih gading, dari amygdal ke lengkungan betina, mukosa yang melekat pada mukosa di bawah dan menutupi wajah orofaring dan dinding tenggorokan, kadang-kadang menyebar ke trakea, mudah berdarah.
  • Limfadenopati di leher sering disertai dengan pembengkakan parah pada jaringan lunak leher, yang disebut leher banteng. Ini adalah gejala yang sangat parah, kadang-kadang menyebabkan perdarahan di bawah kulit, perdarahan gastrointestinal dan darah di urin, kondisi ini berlangsung selama beberapa hari, dengan cepat berubah menjadi infeksi dan kematian yang beracun.
  • Proses difteri tergantung pada luas membran palsu dan jumlah racun yang dihasilkan. Beberapa kasus kegagalan pernafasan dan peredaran darah, denyut jantung tidak teratur – suhu mungkin tidak meningkat, lobus betina dapat menjadi lumpuh, mengubah suara, makan cekik dan kesulitan menelan, kebingungan, koma dan Kematian dapat dilanjutkan selama 7 hingga 10 hari, beberapa kasus pemulihan lambat, komplikasi miokarditis atau neuropati perifer.

Difteri:

  • Biasanya penyebaran faring dari tenggorokan. Pasien dengan sesak napas yang parah, laring, suara serak, perlu membedakan antara kasus laringitis karena penyebab lain, kontraksi refleks pada tulang dada, ekstremitas atas dan tulang rusuk yang sangat ganas, ada Ketika laring menutup, itu bisa mati jika tidak dipercepat. Kadang-kadang ada sesak napas tiba-tiba karena penyumbatan karena bagian pseudomembran menghilangkan saluran obstruktif.
Artikel Selanjutnya
Load More By Masroni
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Tanda, Gejala dan Penyebab Polio

Polio dalam sejarah telah dibagi menjadi beberapa kategori, terutama tergantung pada bagia…