Depan Artikel Kesehatan Tanda, gejala dan Penyebab penyakit Gonore

Tanda, gejala dan Penyebab penyakit Gonore

10 min read
0
27
Tanda, gejala dan Penyebab penyakit Gonore

Penyakit Gonore adalah salah satu penyakit menular seksual yang dikenal dari masa lalu. Ini adalah infeksi, yang disebabkan oleh Neisseria gonorrhoeae.

Gonore tidak dapat hidup di luar tubuh selama lebih dari beberapa menit, juga tidak dapat hidup di permukaan tangan, lengan, atau kaki. Dengan demikian, gonore tidak menyebar melalui bentuk komunikasi yang biasa seperti berjabat tangan, berciuman. Gonore biasanya ditemukan di vagina dan lebih khusus pada leher rahim pada wanita dan di uretra. laki-laki.

Baca juga : Gonore/Kencing nanah, Diagnosis & Komplikasinya

Gonore adalah penyakit menular dan menyebabkan banyak komplikasi berbahaya, jika tidak terdeteksi dan diobati pada waktunya. Bagi wanita hamil, gonore tidak hanya mempengaruhi kesehatan dan alat kelamin ibu tetapi melalui kontak langsung dengan gonore juga sangat berbahaya.

Penyebab penyakit Gonore

Agen penyebabnya adalah Neisseria gonorrhoeae. Gonorrhoea khas biji kopi Gram-negatif dikemas dalam leukosit Gram-negatif. Gonore bakteri atipikal tersebar di dalam dan di luar sel neutrofil TT, sementara gonore akut gambar biasanya jelas, sedangkan gonore kronis biasanya dibiakkan untuk media kultur diagnosis dinhTrong, bakteri bervariasi, ukuran variabel dan pengaturan atipikal, bervariasi sesuai dengan kondisi media kultur. Media biakan yang umum digunakan adalah Martin-Thayer, Martin-Lewis , kondisi budaya 3-10% CO2, suhu 35-370, kelembaban 70%, pH 7.3. (Dibudidayakan dalam CO2 yang mengandung darah agar), menggunakan gambar besar dan diisolasi di jalan untuk mengidentifikasi gonore.

Ketahanan yang buruk terhadap gonore, terhadap lingkungan di luar tubuh dan antiseptik biasa dihilangkan. Pterygium ada sangat lama di luar tubuh manusia (sekitar 5 menit), suhu dingin dan gonore kering cepat mati. – Struktur membran gonore: struktur membran yang kompleks dan spesifik untuk setiap jenis, antigen LPS adalah Pili: T1 dan T2 terbentuk, Pili membantu kuman menempel pada sel, membantu untuk bertukar materi genetik antara strain pili – Plasmid: Ada 3 tipe Tipe 1 Plasmid 24,5 Md mampu mengaktifkan plasmid lain Tipe 2: Plasmid 2.6Md belum diketahui Tipe 3: Plasmid penghasil b-laktamase

Bagaimana penyebaran penyakit gonore?

  • Penyakit Gonore disebabkan oleh bakteri. Gonore tidak dapat hidup di luar tubuh selama lebih dari beberapa menit, juga tidak dapat hidup di permukaan tangan, lengan, atau kaki. Oleh karena itu, gonore tidak menyebar melalui bentuk komunikasi yang biasa seperti tangan bergetar, berciuman, dll. Gonore biasanya ditemukan di vagina dan lebih khusus di serviks.
  • Transmisi seksual terutama disebabkan oleh kontak seksual – seksual, anal – genital, oral – genital. Infeksi tidak langsung jarang terjadi (seperti alat pemeriksaan lateks yang tidak spesifik)
  • Penularan dari ibu ke anak (gonorea tidak terdeteksi pengobatan, selama ligamen seksual meludah gonorea kencing nanah)
  • Mekanisme patogenesis: Setelah berhubungan seks dengan pasangan yang terinfeksi, gonore menempel epitelium epitel saluran kemih manusia yang sehat, infeksi terjadi segera setelah hubungan. seks.
  • Resistensi antibiotik gonore: Sejauh ini antibiotik berikut telah efektif (menurun).
  • Ceftriaxone, Spectinomycine, Erythromycin, Ciprofloxacin.

Tanda dan Gejala penyakit Gonore

Pada pria :

  • Inkubasi: 3 hingga 5 hari setelah berhubungan seks dengan seseorang dengan gonore (pada 90% kasus).
  • Klinis: Setelah terpapar pada sumber penyakit sekitar 2-10 hari, sekitar 25% pria akan mengalami gonore. Dari jumlah ini, 85-90% akan memiliki uretritis tipikal (saluran kemih, dyspnea, dan cairan encer). 10-15% pasien dengan uretritis atipikal atau tanpa gejala; Pasien-pasien ini sering tidak diobati, yang menyebabkan peningkatan 40% dalam kejadian gonorrhea atipik atau asimtomatik di masyarakat dan sumber penularan di masyarakat.
  • Uretritis akut: lebih dari 90% kasus. Gejala klinis paling awal adalah sensasi gatal di mulut seruling, flap flute, dan ujung-ujung seruling menjadi merah. Perkembangan saluran kemih di mukosa uretra menyebabkan peradangan. Lendir mengalir keluar dengan perasaan panas, keringanan. Kemudian lelehkan warna putih atau buram. Merasa panas yang panas meningkat, kadang-kadang urin pasien sangat ketat untuk buang air kecil setiap tetes, tes urine 2 cangkir hanya urin piala pertama.
  • Uretritis akut: ketika penyakit tidak segera diobati dan sepenuhnya, setelah 10-15 hari, pasien dengan diabetes, dyspnea mungkin beberapa tetes darah pada akhir pembuangan, Gonore bisa menyakitkan, atau bisa membesar dan teriritasi ketika penis ereksi. Dua tes urine buram.
  • Setelah 1 bulan jika tidak diobati akan menjadi kencing nanah kronis, maka gejala kencing berkurang. Hanya lendir di air kencing pagi tidak disebut tetes pagi.

Meskipun beberapa kasus telah ditangani dengan baik, penyakit ini dapat diubah menjadi subtipe dengan lesi berikut:

  • Peradangan kelenjar fokal di samping berhenti di kulup.
  • Menanamkan tabung dan kelenjar fokus di sepanjang mulut seruling.
  • Peradangan kelenjar Littre.
  • Kolitis online.

Komplikasi lebih lanjut:

  • Vasitis dan epididimis (Epididimitis).
  • Vesiculitis seminalis dan tabung ejakulasi.
  • Peradangan di bawah lendir uretra menyebabkan banyak kantong nanah di sekitar uretra, jarang meledak keluar. Peradangan prostat, Sistitis, Proktitis (lendir, gatal, atau sensasi gatal, nanah), faringitis, konjungtivitis. , karena kontak dengan tangan atau barang yang mengandung bakteri.
  • Striktur uretra: Saat ini, di usia antibiotik, komplikasi ini jarang terjadi. Hadir setelah prostatitis dan sistitis. Tanda-tanda aliran urine menurun dan abnormal.

Pada wanita :

Inkubasi: biasanya 2 minggu atau lebih.

Klinis:

  • Sangat jarang memiliki gejala klinis akut. Manifestasi klinis diabetes, nyeri setelah berhubungan seks, nyeri panggul. Uretritis, servisitis, vaginitis, vaginitis, Bartholinitis, uretritis, dan Skène.
  • Sebagian besar kasus dimulai dengan uretritis yang tidak higienis. Pasien dengan dyspnea, merasa panas atau terbakar ketika buang air kecil, uretra normal, menekan pada nanah uretra (pemeriksaan setelah buang air kecil setidaknya 3 jam).
  • Peradangan serviks (Cervicitis) adalah manifestasi yang paling umum, dimanifestasikan oleh kerusakan pada usus, lubang serviks bisa merah, bengkak, terbuka.
  • Peradangan bagian ekstra (saluran telur): radang vagina, leher rahim. Jarang di dalam darah. Yang kurang umum adalah konjungtivitis, proktitis, faringitis.
  • Penyakit radang panggul (PID): Penyakit radang panggul atau hipoplasia menunjukkan infeksi di rahim, saluran telur, indung telur, peritoneum. Nyeri di tengah, satu atau dua sisi; demam, mual, muntah. Dapat menyebabkan komplikasi seperti kehamilan ektopik atau infertilitas.
  • Sindrom Fitz-Hugh-Curtis (radang hati)
  • Infeksi Gonococcal Diseminata (DGI).

Bagaimana perkembangan penyakit gonore?

Gonore berlangsung lambat, membara, terkadang dengan episode akut, seperti yang dijelaskan di atas. Ekspresi bisa hilang tanpa perawatan, setelah beberapa saat. Dengan tidak adanya gejala masih dapat ditularkan ke pasangan.

Artikel Selanjutnya
Load More By Masroni
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Pengertian Manfaat Tambahan Asuransi Allianz

Manfaat tambahan dalam sebuah polis asuransi harus dijelaskan secara detail oleh seorang a…