Depan Artikel Kesehatan Cara melindungi bayi baru lahir dari hepatitis B

Cara melindungi bayi baru lahir dari hepatitis B

6 min read
0
90
Cara melindungi bayi baru lahir dari hepatitis B

Diperkirakan bahwa hepatitis B terjadi di semua bagian dunia. Penularan virus yang paling umum adalah dari ibu ke anak. Jika Anda menderita hepatitis B saat hamil, tanyakan kepada dokter Anda untuk informasi lebih lanjut tentang cara melindungi bayi Anda dari infeksi.

Baca juga : Bagaimana merawat keluarga yang terkena hepatitis?

Apa itu hepatitis B?

Hepatitis B adalah salah satu penyakit menular yang disebabkan oleh virus hepatitis B. Meskipun terjadi dalam darah dan cairan tubuh, hati adalah organ yang paling terpengaruh. Jika Anda terkena virus, itu berarti Anda akan menghabiskan sisa hidup Anda dengan virus hepatitis B dan virus tersebut dapat menyebabkan beberapa masalah hati yang serius.

Dalam banyak kasus, pasien tidak memiliki gejala infeksi hepatitis B, bahkan jika mereka tidak tahu bahwa mereka sakit. Sementara beberapa orang memiliki gejala mirip flu bersama dengan penyakit kuning atau menguningnya mata. Satu-satunya cara untuk mendeteksi apakah Anda menderita hepatitis B adalah melakukan tes darah.

Mengapa hepatitis B lebih berbahaya bagi bayi?

Faktanya, hepatitis B tidak mempengaruhi kehamilan atau proses melahirkan. Namun, bayi Anda mungkin terinfeksi virus hepatitis B selama kelahiran. Ini dapat terjadi selama kelahiran vagina atau operasi caesar.

Jika bayi Anda didiagnosis menderita hepatitis B, risiko infeksi bisa mencapai 90% seumur hidup dan kronis. Pada orang dewasa, sekitar satu dari empat orang dengan hepatitis B kronis menderita masalah kesehatan yang serius. Jika anak Anda tidak terlindung dari hepatitis B, mereka mungkin menghadapi kerusakan hati, penyakit hati, kanker primer saat mereka tumbuh dewasa. Bayi Anda mungkin juga menyebarkan penyakit ke anggota keluarga lain dan orang lain di masa depan.

Bagaimana cara melindungi bayi yang baru lahir dari hepatitis B?

Sistem kekebalan bayi yang baru lahir sangat buruk, sehingga risiko infeksi sangat tinggi. Namun, beberapa cara di bawah ini akan membantu orang tua mengendalikan kesehatannya.

Periksa kesehatan Anda selama kehamilan

Wanita hamil dengan hepatitis B disarankan untuk melakukan beberapa tes seperti yang diarahkan oleh dokter Anda. Tes akan memeriksa kesehatan hati dan jumlah virus di dalam tubuh. Sebagai akibatnya, Anda mungkin sadar akan kondisi ini dan mungkin diresepkan obat antiretroviral selama kehamilan jika diperlukan. Obat-obatan dapat mengurangi virus di dalam tubuh dan mengurangi risiko infeksi pada bayi saat kelahiran.

Vaksinasi untuk bayi Anda

Untuk membantu mencegah infeksi, anak Anda harus menerima vaksin hepatitis B di ruang bersalin dan dosis Hepatitis B Immune Globulin (HBIG) dalam beberapa kasus. Jika anak Anda menerima obat-obatan ini dalam 12 jam pertama sebelum kelahiran, lebih dari 90% peluang mereka untuk dilindungi dari hepatitis B.

Jika anak Anda tidak memiliki vaksin HBIG selama waktu itu, Anda harus memberikannya kepada bayi Anda pada usia 1 bulan. Dosis ketiga harus diambil enam bulan untuk memastikan perlindungan yang memadai. Mereka akan diberi satu dosis sebelum mereka mulai bersekolah pada usia 3½.

Jangan mengunyah makanan untuk bayi Anda

Biasanya, ibu memiliki kebiasaan mengunyah makanan untuk memberi makan anak-anak mereka. Namun, sejumlah kecil infeksi virus Anda mungkin ada di mulut Anda. Jika Anda mengunyah makanan untuk bayi Anda dalam kasus itu, Anda bisa membuatnya berisiko terkena infeksi. Karena itu, para ahli menyarankan agar Anda tidak melakukan hal ini saat menyusui bayi Anda.

Jika Anda terinfeksi hepatitis B dan akan menyambut malaikat kecil dalam hidup Anda, itu adalah tanggung jawab Anda untuk memahami kondisi Anda dan tahu bagaimana melindungi bayi Anda dari infeksi. Setiap kali Anda memiliki pertanyaan, Anda harus menemui dokter untuk meminta bantuan.

Artikel Selanjutnya
Load More By Lucy Anike Putri
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Diagnosis, Perawatan dan Pengobatan Penyakit TBC

Penyakit TBC termasuk salah satu dari berbagai macam sakit kritis. Reaksi tuberkulosis ada…