Depan Artikel Kesehatan Cara mencegah cacar air pada anak-anak

Cara mencegah cacar air pada anak-anak

6 min read
0
688
Cara mencegah cacar air pada anak-anak

Mencegah cacar air itu gampang gampang susah :). Cacar air adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus Varicella Zoster. Penyakit ini biasanya berkembang di akhir musim dingin dan sangat menular. Orang dengan cacar air memerlukan perawatan yang tepat untuk menghindari komplikasi serius.

Menurut statistik, tingkat anak di bawah 10 tahun atau lebih dengan cacar air dibandingkan orang dewasa dan sekitar 90% anak di bawah 10 tahun berusia antara 2-7 tahun.

Mencegah cacar air, penyakit yang sangat menular

Virus cacar air ini terutama menyebar melalui saluran pernafasan. Orang normal yang menghirup tetesan saat penderita batuk cacar air, bersin … sangat rentan terhadap infeksi.

Baca juga : 10 tanda ginjal bermasalah masalah, waspada !

Selain itu, jika orang normal yang merawat pasien cacar air menyentuh gelembung yang rusak, lesi kulit atau bisul juga menular.

Cacar air bisa ditularkan dari ibu ke bayi melalui plasenta jika wanita hamil tersebut sayangnya terinfeksi.

Gejala cacar air

Orang dengan cacar air biasanya memiliki tanda-tanda berikut:

  • Pada awalnya, orang tersebut mungkin menderita demam, sakit kepala, kelelahan, tapi ada beberapa kasus dimana anak tersebut tidak memiliki tanda peringatan.
  • Penampilan “nodul” – putaran kecil. Setelah 1-2 hari mereka akan berkembang menjadi lepuh berair. Titik-titik muncul berserakan di tubuh dari tubuh, wajah, anggota badan, bahkan di mulut, tenggorokan, saluran pencernaan … Biasanya, lepuh akan kering, 5 hari

Komplikasi cacar air

Perkembangan cacar air relatif singkat, begitu banyak yang berpikir itu adalah penyakit ringan dan tidak mematikan. Tanpa perawatan dan perawatan yang tepat, penyakit ini juga bisa menyebabkan komplikasi serius.

Cacar air sangat gatal, jika pasien tidak bisa mentolerir tapi menggaruknya untuk putus akan meninggalkan bekas luka.

Bakteri yang menginfeksi cacar air dapat terus memasuki aliran darah yang menyebabkan banyak penyakit serius seperti septikemia, hepatitis, pneumonia, nefritis, meningitis, pendarahan.

Beberapa kasus komplikasi cacar air terhadap ensefalitis: setelah cacar air tiba-tiba menjadi malu, senang, mungkin kejang, koma. Kasus-kasus ini, jika dilewati, bisa menyebabkan sekuele jangka panjang seperti ketulian, keterlambatan perkembangan, epilepsi.

Cara merawat dan mengobati pasien cacar air

  • Isolasi pasien di rumah, di kamar pribadi, berventilasi, dengan sinar matahari sampai benar-benar sembuh.
  • Gunakan hanya barang pribadi: handuk muka, cangkir, mangkuk, mangkuk, sumpit.
  • Tambahkan vitamin C, makan lembut, cair, mudah diminum, banyak minum air putih.
  • Nasofaring dengan cairan garam 9% o.
  • Perhatikan membersihkan kaki, tangan, kulit agar terhindar dari komplikasi.
  • Pakailah penyerap keringat ringan, ringan, tipis, lembut, lembut.
  • Ganti pakaian dan cuci setiap hari dengan air hangat dan bersih.
  • Jika penderita demam tinggi, obat demam bisa diresepkan oleh dokter.
  • Gunakan solusi biru Milan untuk menunjuk nodul yang rusak.
  • Dalam kasus nodul yang terinfeksi: papula dengan nanah, bintik merah di sekitar kulit … antibiotik dapat digunakan untuk pengobatan.
  • Khusus untuk anak-anak yang menderita cacar air, orang tua harus memperhatikan gunting kuku, bisa menggunakan sarung tangan kain untuk membungkus anak agar tidak menggaruk anak goresan luka bakar akibat luka bakar akibat komplikasi kulit sekunder.
  • Jika Anda merasa lelah, tidak nyaman, kejang, lesu, atau mengalami pendarahan pada puting susu Anda, bawa mereka ke fasilitas medis untuk ditindaklanjuti dan diobati.

Catatan: Pasien yang sehat dalam perawatan penderita cacar air harus memakai masker wajah, setelah kontak, segera cuci tangan dengan sabun.

Cara merawat anak-anak dengan cacar air

Cara termudah dan paling efektif untuk mencegah cacar air adalah mendapatkan vaksinasi terhadap penyakit ini. Bayi dari usia 12 bulan dapat divaksinasi, dengan anak di atas usia 13 tahun yang perlu divaksinasi dua sampai empat minggu.

Facebook Comments
Artikel Selanjutnya
Load More By Masroni
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Destinasi Instagramable Puncak Gagoan, Wisata Tebing Keraton dari Sumatera Barat

Tebing Keraton menjadi destinasi wisata instagramable yang sangat terkenal di Kota Bandung…