Depan Artikel Kesehatan Fungsi Hati pada tubuh dan cara kerjanya

Fungsi Hati pada tubuh dan cara kerjanya

5 min read
0
154
Fungsi Hati pada tubuh dan cara kerjanya

Hati memainkan peran penting dalam banyak fungsi metabolisme tubuh. Hati adalah salah satu organ terbesar di tubuh, dengan massa 1,5 kg. Dalam artikel ini, Kami akan membagikan informasi terperinci tentang fungsi hati kepada pembaca.

Baca : Cara melindungi bayi baru lahir dari hepatitis B

Di mana hati berada di dalam tubuh?

Hati terletak di perut kanan atas, di bawah diafragma. Ini menempati sebagian besar ruang di bawah tulang rusuk dan bagian dari ruang di perut kiri atas. Dari luar dapat membedakan lobus kanan lebih besar dari lobus hati kiri. Kedua lobus dibagi oleh strip jaringan ikat yang memegang hati ke rongga perut. Kandung empedu adalah cadangan empedu, ditemukan di sebuah alur kecil di bagian bawah hati.

Apa fungsi dari hati?

Hati melakukan banyak fungsi penting, seperti:

  • Buang zat berbahaya dalam darah dari tubuh, termasuk obat-obatan dan alkohol;
  • Perincian lemak jenuh dan sintesis kolesterol;
  • Menghasilkan protein yang menggumpal, mengangkut oksigen, dan berfungsi sebagai sistem kekebalan tubuh;
  • Menyimpan glukosa dalam bentuk glikogen;
  • Simpan kelebihan nutrisi dan kembalikan ke darah beberapa nutrisi;
  • Menghasilkan cairan empedu, zat yang dibutuhkan untuk membantu mencerna makanan.

Jaringan hati terdiri dari banyak unit yang lebih kecil yang disebut lobulus. Banyak saluran darah dan empedu mengalir di antara sel-sel hati. Darah dari organ pencernaan melewati pembuluh portal, membawa nutrisi, obat-obatan, dan zat berbahaya. Ketika zat-zat ini tiba hati diproses, disimpan, diubah atau dikembalikan ke darah atau sekresi usus untuk dikeluarkan dari tubuh. Dengan cara ini, hati dapat mengeluarkan alkohol dan produk sampingan dalam metabolisme obat.

Dengan bantuan vitamin K, hati dapat menghasilkan beberapa protein yang sangat penting selama pembekuan darah. Hati juga merupakan salah satu organ yang memecah sel darah merah tua atau rusak.

Hati memainkan peran sentral dari semua proses metabolisme dalam tubuh. Sebagai proses metabolisme lemak, sel-sel hati memecah ikatan batin untuk menghasilkan energi. Mereka menghasilkan sekitar 800-1000 ml empedu setiap hari. Cairan biru-kuning ini dikumpulkan dalam tabung kecil dan kemudian diteruskan ke saluran empedu. Kemudian, jalur itu mengarahkan empedu ke bagian usus kecil yang disebut duodenum. Empedu sangat diperlukan dalam proses memecah dan menyerap lemak.

Metabolisme karbohidrat

Selama metabolisme karbohidrat, hati mengatur gula darah. Jika gula darah Anda naik setelah makan, hati menghilangkan gula darah dengan memetabolisme dan menyimpannya dalam bentuk glikogen. Jika gula darah Anda terlalu rendah, hati memetabolisme glikogen dan melepaskan gula ke dalam aliran darah. Hati adalah tempat menyimpan vitamin dan mineral (seperti besi dan tembaga), kemudian dimasukkan ke dalam darah bila diperlukan.

Metabolisme protein

Hati memainkan peran penting dalam metabolisme protein seperti sel-sel hati yang mengubah asam amino dalam makanan. Mereka digunakan untuk menghasilkan energi atau untuk meregenerasi karbohidrat atau lemak. Amonia adalah hasil sampingan dari proses ini. Sel-sel hati mengubah amonia menjadi zat yang kurang beracun yang disebut urea dan melepaskannya ke dalam aliran darah. Urea kemudian diangkut ke ginjal dan keluar dari tubuh melalui urin.

Artikel Selanjutnya
Load More By Lucy Anike Putri
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Kebiasaan buruk setelah berolahraga yang sering dilakukan

Anda pikir kebiasaan beristirahat, minum air dingin atau menghisap rokok setelah latihan t…