Depan Artikel Kesehatan Penyakit mulut dan gigi yang menandakan banyak penyakit berbahaya

Penyakit mulut dan gigi yang menandakan banyak penyakit berbahaya

6 min read
0
45
Penyakit mulut dan gigi yang menandakan banyak penyakit berbahaya

Beberapa orang mungkin berdarah ketika mereka menggigit apel. Lainnya berdarah saat menyikat gigi.

Gejala perdarahan saluran akar

Awalnya, pendarahan fase ringan hanyalah darah halus dan kecil. Sifatnya adalah penumpukan plak di sepanjang gingiva, biasanya karena perawatan mulut yang tidak tepat dan merupakan tanda bahwa gingivitis, gingivitis, periodontitis sedang berkembang.

Baca juga : 8 Pengobatan Nyeri sakit gigi yang Efektif

Psoriasis disebabkan oleh akumulasi plak yang berlebihan, gejala lain mungkin termasuk gusi bengkak atau nyeri. Tanpa perawatan, gingivitis menjadi penyakit periodontal, suatu bentuk penyakit gusi.

Orang dengan periodontitis – penyakit organisasi di sekitar gigi sering disertai dengan gejala lain seperti bau mulut, gigi lemah, gemetar. Jika tidak diobati, bisa menyebabkan gigi tanggal.

Penyebab utama kerusakan gigi

Penyebab utama dari fenomena ini adalah dari kebersihan mulut yang buruk. Kegagalan menyikat atau menyikat secara tidak tepat menyebabkan peluang bakteri berbahaya untuk berkoloni dan membentuk plak pada gigi. Gusi antara gusi dan gigi adalah habitat sempurna bakteri berbahaya.

Bakteri dalam pelepasan sekresi plak yang sering disebut endotoksin. Racun ini akan menciptakan resistensi terhadap sistem kekebalan tubuh.

Akibatnya, respon kekebalan tubuh terhadap racun bertanggung jawab untuk peradangan dan kemerahan. Meskipun bakteri telah dihilangkan, namun, masih ada gusi berdarah. Jika fenomena ini tidak segera diobati, itu akan menyebabkan penyakit gigi dan akhirnya mempengaruhi tulang rahang yang membuat gigi kehilangan pegangan dan jatuh dengan mudah.

Penyebab yang berkaitan dengan patologi

  • Penyakit di rongga mulut

Penyakit di mulut terutama disebabkan oleh bakteri, termasuk beberapa penyakit seperti kerusakan gigi, gingivitis, peradangan periodontal, periodontitis. Bakteri menggunakan dan memetabolisme gula, pati yang ditemukan di sisa makanan tetap terperangkap pada gigi, gusi dan lidah ke dalam enamel email. Setelah lapisan pelindung terluar dari gigi rusak, bakteri menembus jauh ke dalam gigi dan gusi untuk menghancurkan struktur pendukung. Karena itu, ketika Anda memiliki penyakit gigi, hanya efek eksternal kecil seperti mengunyah makanan atau menyikat gigi yang dapat menyebabkan gigi Anda berdarah.

  • Penyakit hati

Beberapa penyakit hati juga menyebabkan perdarahan saluran akar. Hati yang rusak menyebabkan proses sintesis koagulasi darah dari vitamin K dipengaruhi, menyebabkan akar gigi atau pendarahan.

  • Penyakit nutrisi

Beberapa penyakit yang berkaitan dengan diet seperti anoreksia, gizi buruk, gizi buruk, kekurangan vitamin juga menyebabkan akar penyebab.

  • Trombositopenia

Pendarahan trombositopenik dapat menyebabkan perdarahan pada akar. Manifestasi penyakit ini adalah munculnya dermis di bawah kulit, tidak hilang ketika diregangkan dan sering disertai demam. Ini adalah penyakit yang sangat serius, jadi ketika Anda mengalami pendarahan dengan gejala yang disebutkan di atas, Anda harus segera pergi ke pusat medis.

  • Kanker darah

Kanker darah yang menyebabkan tubuh sering mengalami infeksi dan perdarahan saluran akar dapat hadir pada orang dengan kondisi ini. Penyakit ini juga termasuk beberapa gejala seperti nafsu makan yang buruk, penurunan berat badan, gejala flu, demam, tremor.

Mencegah kerusakan gigi dengan benar

Bagaimanapun, kita tidak boleh berhenti menyikat. Satu-satunya metode adalah menggunakan sikat gigi dan peralatan kebersihan mulut lainnya untuk menghilangkan plak yang menyebabkan pemulihan gusi.

Terkadang, pendarahan juga bisa menjadi tanda pemulihan. Misalnya, ketika Anda pertama kali menggunakan sikat interdental, Anda juga bisa melakukan gusi berdarah, yang menyebabkan peradangan. Jika Anda menggosok gigi secara teratur, setelah seminggu perdarahan, benjolan akan berkurang secara bertahap. Ini adalah pertanda baik karena kita telah menghindari risiko gingivitis. Namun, jika tidak ada tanda-tanda remisi, maka Anda juga harus mengunjungi klinik gigi yang dipercaya untuk memeriksanya.

Selain itu, Anda bisa berkumur dengan garam fisiologis atau bilasan untuk gingivitis, suplemen vitamin C untuk membuat gusi lebih sehat.

Untuk kebersihan mulut, gosok gigi Anda segera setelah makan (dalam 1 jam). Anda harus memilih sikat yang sangat lembut dan menyikat lembut untuk menghindari kerusakan pada gusi dan gigi.

Anda harus menjalani tes lisan secara teratur (6 bulan) untuk dokter Anda untuk memeriksa dan menjaga kebersihan mulut untuk Anda serta untuk mendiagnosis dan mengobati penyebab lainnya.

Artikel Selanjutnya
Load More By Lucy Anike Putri
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Hidung tersumbat ? Inilah cara mengatasinya

Bahkan dalam cuaca, Anda juga bisa memiliki hidung yang tersumbat. Berikut adalah tujuh ti…