Depan Artikel Kesehatan Tanda, Gejala dan Penyebab Kusta

Tanda, Gejala dan Penyebab Kusta

6 min read
0
744
Tanda, Gejala dan Penyebab Kusta

Kusta juga dikenal sebagai penyakit Hansen. Ini adalah penyakit lama dalam sejarah manusia, yang merusak periferi, merusak saraf perifer, dan secara bertahap menghabiskan habis tubuh.

Penyebab Kusta

Penyakit yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium Leprae. Penyakit ini sangat sulit menyebar dan memiliki masa inkubasi yang panjang, sehingga sulit untuk menentukan di mana dan kapan pasien yang terinfeksi. Anak-anak lebih rentan terhadap infeksi daripada orang dewasa.

baca juga : Uang Santunan Jiwa Dari Asuransi Tidak Harus Dibagi Menurut Hukum Waris

Kusta cukup beragam, tetapi dua bentuk umum adalah: Tuberkuloid – lepra dan lepromatous – leprosy, dari masing-masing bentuk ini dibagi menjadi berbagai bentuk. Kedua jenis ini menyebabkan kerusakan kulit, tetapi biasanya vesikula menyebabkan kerusakan yang lebih parah, menghasilkan benjolan besar di kulit yang menyebabkan pasien mengalami deformasi, penampilan cacat.

Bahkan, kedua jenis lesi merusak saraf perifer (terutama anggota badan), menyebabkan pasien kehilangan sensasi dari kulit dan melemahkan otot secara perlahan. Hilangnya perasaan bahwa pasien lepra sering menderita luka di tangan dan kaki, secara bertahap kehilangan tangan atau kaki mereka.

Kusta dapat ditemukan di banyak bagian dunia, terutama di negara beriklim sedang dan tropis. Sekitar 100 kasus baru didiagnosis setiap tahun di Amerika Serikat. Sebagian besar pasien ini berada di selatan, di California, Hawaii, dan di AS.

Karena ada obat yang efektif, isolasi pasien lepra tidak lagi diperlukan. Namun, belakangan ini, obat-obatan ini menjadi semakin langka, secara signifikan meningkatkan jumlah pasien kusta, dan mendapatkan perhatian dunia.

Tanda dan Gejala Penyakit Kusta

Kusta menyebar melalui kulit atau saluran pernapasan ketika terkena langsung, untuk waktu yang lama dengan debit (hidung, air liur) mengandung banyak bakteri patogen. Ada banyak biarawati, dokter, dan staf medis yang merawat orang seumur hidup tanpa pernah sakit.

Lepra berkembang biak sangat lambat di dalam tubuh. Beberapa bakteri tumbuh dalam hitungan menit, dan bakteri Hansen hanya berkembang biak sekali dalam dua minggu. Penyakitnya sangat lambat. Masa inkubasi berlangsung selama beberapa tahun, kadang bahkan sepuluh tahun. Pada saat terpapar, tubuh penuh bakteri.

Tanda-tanda awal penyakit ini adalah lesi kulit, tidak lagi terasa panas, dingin atau nyeri. Lesi kulit mungkin hanya jerawatan dan mengandung sedikit bakteri. Tetapi itu juga bisa muncul di seluruh tubuh dan penuh dengan bakteri.

Wajah sering bersisik kecil, dengan hidung ke bawah membuat pasien memiliki wajah singa.

Ada banyak tumor di saraf perifer, dekat sendi seperti pergelangan tangan, siku, lutut. Ini bisa dirasakan melalui kulit dan rasa sakit. Oleh karena itu, dokter sering meraba siku pasien karena pembengkakan atau rasa sakit.

Tidak diobati, penyakit ini menyebabkan komplikasi seperti:

  • Karena kulit tidak terasa, pasien sering mengalami luka bakar atau cedera pada jari-jari kaki yang tidak mereka ketahui. Kemudian beberapa infeksi dengan bakteri lain, kematian sel, kerusakan tulang, jari-jari jari kaki menjadi pendek. Jadi, di masa lalu, beberapa orang berpikir bahwa lepra adalah ujung jari kaki.
  • Neuropati perifer eksternal menyebabkan tangan bergerak, mengeras, menyusut. Mereka melakukan perjalanan yang keras dan tidak memegang benda.
  • Kaki borok dan keracunan.
  • Keriput, penglihatan kabur, tekanan mata meningkat, mata kering, mata tidak berkedip dan dapat menyebabkan kebutaan, kebutaan.
  • Menyebabkan infertilitas pria.
  • Komplikasi ini adalah penyebab kecacatan bagi pasien.

Cara mendiagnosis kusta

Menganalisis kulit yang rusak dapat membantu dokter membedakan mauve atau lepra. Namun, ini bukan tes diagnostik.

Oleskan kulit tahan asam untuk memperbaiki bakteri, kemudian di bawah mikroskop untuk menemukan bakteri kusta.

Facebook Comments
Artikel Selanjutnya
Load More By Lucy Anike Putri
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Cara Mudah Mengatasi Down Syndrome Pada Anak

Merawat down syndrome pada anak dapat dikatakan susah karena membutuhkan kesabaran yang sa…