Depan Artikel Kesehatan Bagaimana diabetes gestational mempengaruhi ibu dan bayi?

Bagaimana diabetes gestational mempengaruhi ibu dan bayi?

5 min read
0
63
Bagaimana diabetes gestational mempengaruhi ibu dan bayi

Ketika Anda hamil, perubahan hormon dapat meningkatkan gula darah Anda. Kehamilan dapat meningkatkan risiko komplikasi kehamilan. Setelah Anda didiagnosis menderita diabetes gestasional, dokter atau bidan Anda akan memantau kesehatan dan bayi Anda lebih dekat selama kehamilan.

Baca juga : 7 Tips membantu mengelola gula darah selama kehamilan

Sebagian besar wanita dengan diabetes gestasional memiliki kehamilan normal dan bayi yang sehat. Perawatan yang tepat menyelamatkan kesehatan ibu dan bayi.

Bagaimana penyakit diabetes mempengaruhi bayi?

Gula darah tinggi juga mempengaruhi bayi ketika dia sepenuhnya menerima nutrisi dari darahnya. Bayi Anda akan menyimpan gula berlebih dalam bentuk lemak dan membuatnya tumbuh lebih cepat atau hamil daripada biasanya. Bayi Anda akan rentan terhadap bahaya berikut:

  • Cedera saat lahir karena ukuran besar
  • Hipoglikemia postpartum
  • Ikterus neonatal
  • Kelahiran prematur
  • Sesak nafas
  • Bayinya berisiko obesitas dan diabetes. Jadi, untuk meminimalkan risiko bayi Anda, Anda harus mencoba untuk menjaga kadar gula darah Anda tetap selama kehamilan.

Bagaimana penyakit diabetes memengaruhi ibu?

  • Peningkatan risiko operasi caesar
  • Keguguran
  • Hipertensi atau preeklamsia
  • Kelahiran prematur

Tingkat glukosa darah Anda akan kembali normal setelah Anda lahir, tetapi Anda berisiko terkena diabetes tipe 2 atau diabetes gestasional pada kehamilan masa depan. Gaya hidup sehat dapat mengurangi risiko penyakit. Mengubah obesitas dan diabetes mellitus Anda juga tentang membantu bayi Anda.

Meskipun terkadang Anda perlu operasi caesar, banyak wanita dengan diabetes gestasional masih memiliki kelahiran normal vagina. Anda mungkin ingin bertanya kepada dokter tentang prosedurnya:

  • Apakah bayi membutuhkan operasi caesar?
  • Berapa berat bayi? Apakah bayi lebih ringan dari yang dokter pikirkan?
  • Apa risiko bayi tidak menjalani operasi caesar?
  • Apa risiko ibumu?

Hal yang dapat ibu lakukan jika terkena diabetes gestasional

  • Diet ini masuk akal. Bicarakan dengan ahli diet atau diabetes mellitus Anda untuk rencana makan dan kudapan untuk menjaga gula darah Anda tetap stabil. Anda perlu makan atau minum gula / pati tertentu karena mereka menyebabkan hiperglikemia. Hindari makanan yang meningkatkan gula secepat pemanis atau kue kering. Anda juga dapat menemukan solusi nutrisi untuk diabetes di sini!
  • Beberapa olahraga teratur setiap hari membantu menjaga gula darah tetap stabil. Tetapkan tujuan olahraga moderat atau sedang selama 30 menit per hari kecuali dokter memerintahkan sebaliknya. Aktivitas ringan dapat dianggap berjalan atau berenang.
  • Pertahankan janji untuk perawatan antenatal. Mengabaikan tes dapat meningkatkan risiko bagi kesehatan ibu dan bayi. Anda mungkin perlu menjalani pemeriksaan ultrasound atau rutin di kantor dokter.
  • Minum obat yang diresepkan. Beberapa wanita membutuhkan insulin atau obat lain untuk mengontrol glukosa darah mereka. Ikuti saran dokter Anda dan pastikan Anda memahami cara menggunakannya.
  • Pantau tanda-tanda perubahan glukosa darah. Pastikan Anda tahu cara mengatasinya ketika kadar glukosa darah terlalu tinggi atau terlalu rendah.

Kapan harus memanggil dokter?

Ketika Anda memiliki diabetes gestasional, itu adalah tanggung jawab Anda untuk memantau kesehatan Anda. Hubungi dokter Anda ketika:

  • Anda sakit dan tidak bisa mengikuti diet harian Anda
  • Anda memiliki gejala hiperglikemia: tidak fokus, sakit kepala, kehausan, penglihatan, penurunan berat badan
  • Anda memiliki gejala hipoglikemia: kecemasan, kebingungan, pusing, sakit kepala, kelaparan, palpitasi, palpitasi, keringat, kebiruan atau kelemahan.
  • Periksa glukosa darah Anda di rumah dan ketika hasil Anda terlalu tinggi atau rendah untuk target Anda.
Artikel Selanjutnya
Load More By Lucy Anike Putri
Load More In Artikel Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Cara Mencegah Kanker Payudara

Upaya pencegahan kanker payudara sangatlah penting untuk diketahui, khususnya bagi perempu…