Depan Allianz Syariah Memahami 5 Perkara Sebelum 5 Perkara Dalam Kehidupan Secara Luas

Memahami 5 Perkara Sebelum 5 Perkara Dalam Kehidupan Secara Luas

8 min read
0
407
Jaga 5 Sebelum 5

Jika anda mengerti bahwa dalam asuransi itu mengamalkan juga ajaran Rasulullah SAW yang mengingatkan kita tentang lima perkara sebelum datangnya lima perkara, dalam haditsnya dibawah ini :

Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, Rasulullah shallallah ‘alaihi wa sallam pernah menasehati seseorang,

اِغْتَنِمْ خَمْسًا قَبْلَ خَمْسٍ : شَبَابَكَ قَبْلَ هَرَمِكَ وَ صِحَّتَكَ قَبْلَ سَقَمِكَ وَ غِنَاكَ قَبْلَ فَقْرِكَ وَ فَرَاغَكَ قَبْلَ شَغْلِكَ وَ حَيَاتَكَ قَبْلَ مَوْتِكَ

Manfaatkanlah (jagalah) lima perkara sebelum lima perkara

(1) Waktu mudamu sebelum datang waktu tuamu,

(2) Waktu sehatmu sebelum datang waktu sakitmu,

(3) Masa kayamu sebelum datang masa kefakiranmu,

(4) Masa luangmu sebelum datang masa sibukmu,

(5) Hidupmu sebelum datang matimu.

(HR. Al Hakim dalam Al Mustadroknya 4: 341. Al Hakim mengatakan bahwa hadits ini shahih sesuai syarat Bukhari Muslim namun keduanya tidak mengeluarkannya. Dikatakan oleh Adz Dzahabiy dalam At Talkhish berdasarkan syarat Bukhari-Muslim. Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhib wa At Tarhib mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Ketika Nabi Muhammad SAW mewasiatkan lima hal di atas, beliau tentu saja tidak berpikir apalagi menyebut tentang asuransi yang ada di zaman sekarang. Para ulama lebih memaknai hadist tersebut agar kita lebih banyak beramal sebelum semuanya terlambat, baik kesempatan maupun kemampuan.

Namun, jika sekarang kita mau merenungkan kembali dan sedikit membuka pola pikir tentang pesan Nabi tersebut, kita akan menemukan kaitan erat hadits tersebut dengan produk keuangan modern yang disebut Asuransi. Tanpa mengurangi rasa hormat penafsiran oleh para ulama tentang Hadits Nabi “lima perkara sebelum lima perkara” ini sebenarnya lebih ke arah agar kita mempergunakan waktu dan kesempatan dengan sebaik-baiknya, sebelum hilangnya kesempatan tersebut.

Tapi sebenarnya tujuan dari ber-Asuransi itu adalah menjaga financial atau keuangan sebuah keluarga dari sebuah risiko seperti penyakit kritis. Saat ini kita sehat, tapi siapa yang menjamin kita akan selalu sehat, apalagi jika usia tidak lagi muda? Bahkan yang muda pun tidak ada jaminan kebal dari penyakit. Saat sakit, banyak kerugian akan kita alami, antara lain berkurangnya kenyamanan fisik, finansial, dan waktu yang berharga. Oleh karena itu, mumpung masih muda, sehat, dan punya waktu, persiapkanlah sesuatu agar di kala sakit bisa diminimalkan. Semakin muda berasuransi, maka semakin ringan sumbangan perbulannya.

Asuransi jiwa adalah pengingat yang luar biasa bahwa setiap manusia pasti mati, dan mati itu tidak pasti waktunya. Ikut asuransi jiwa dengan rendah hati apa adanya manusia fana, yang mungkin mati kapan saja. Yang dilindungi bukan jiwa kita, tapi orang-orang yang kita sayangi (istri / suami, anak-anak, kerabat). Bagi para penanggung nafkah utama keluarga, asuransi jiwa ini bisa “wajib” dimiliki agar kita bisa memperhatikan mereka bukan hanya saat kita hidup, tapi juga kalau kita ditakdirkan berumur pendek. Asuransi jiwa membantu para janda dan anak-anak yatim agar tidak telantar. Ini juga sekaligus dengan perintah Allah (QS 4: 9) agar kita tidak tertinggal di belakang kita generasi yang lemah, termasuk dalam hal ekonomi.

Banyak orang islam enggan berasuransi karena menganggap hal itu melawan takdir. Anggapan ini perlu diluruskan. Dengan Ikut atau tidak ber-Asuransi, manusia tetap mungkin terkena musibah, entah itu sakit, kecelakaan, atau kematian. Yang dicegah adalah dampak finansial yang timbul akibat musibah itu.

Baca juga : 5 alasan khusus orang islam tidak mau ikut asuransi

Tinggal sekarang, kita mau ikut yang seperti apa. Sebagai seorang muslim, sudah selayaknya dalam bermuamalah kita berlaku sesuai tuntunan syariat islam. Karena telah ada Asuransi syariah Yang dibangun DENGAN Landasan tolong-menolong ( ta’awuni ) Dan Prinsip Berbagi Risiko ( risk Berbagi ), sehingga insya Allah melengkapi ibadah.

Asuransi itu bukan berbicara tentang Anda dan kematian. Kematian itu bukanlah resiko bagi anda, namun kematian adalah konsekuensi seorang yang HIDUP.

Sama seperti orang jika makan maka konsekuensinya kenyang, jika bensin habis konsekuensinya mobil akan berhenti jalan, nah orang hidup itu konsekuensi nya MENINGGAL, jadi Anda meninggal itu bukan RESIKO bagi Anda, tapi meninggal itu adalah RESIKO bagi ISTRI & ANAK yg ditinggalkan.

Jadi kalau mau tahu apakah Asuransi itu penting atau tidak, temui saja istri dan anak Anda lalu tanyakan:
“Kalau papa meninggal besok, apakah kalian sudah siap?”
“Kalau papa besok sakit kritis dan membutuhkan uang ratusan juta, apakah kalian siap menggantikan papa kerja cari uang?”

Nah jika mereka jawab SIAP maka Anda tidak perlu punya Asuransi, namun jika TIDAK SIAP maka miliki Asuransi, karena Anda memang mencintai mereka.

Atau Anda masih tidak peduli dan seolah-olah yakin besok masih hidup dan masih sehat?

Bukankah banyak orang yang meninggal saat masih muda?
Bukankah banyak orang yang sakit kritis sebelum usia 40 thn bahkan saat masih muda?

Jika Anda merasa bahwa anak & istri begitu penting bagi Anda dan Anda merasa perlu untuk punya asuransi. Silahkan hubungi kami agen Asuransi.

Asuransi itu bukan bicara tentang ANDA. Bukan pula bicara tentang KEMATIAN. Karena itu adalah KEPASTIAN. Namun bicara tentang CINTA dan TANGGUNG JAWAB kepada KELUARGA yang Anda CINTAI.

 

Artikel Selanjutnya
Load More By Masroni
Load More In Allianz Syariah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Inilah Pengertian Surplus Underwriting Dalam Asuransi Syariah

Surplus underwriting adalah selisih lebih antara dana tabarru’ yang digunakan untuk menang…